Rabu 15 Mar 2023 13:27 WIB

Jokowi Heran Saat Panen Raya Harga Beras Masih Mahal

Jokowi meminta jajarannya agar segera mencari penyebab masih mahalnya harga beras.

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Agus Yulianto
Presiden Joko Widodo meninjau panen raya padi dan berdialog dengan petani di Desa Lajer, Kecamatan Ambal, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah, Kamis (9/3). Dalam kesempatan ini, Jokowi dan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo serta Menteri Pertahanan Prabowo Subianto tampak berswafoto bersama. Hadir juga Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, dan Kepala Badan Pangan Nasional Arief Prasetyo Adi.
Foto: Laily Rachev – Biro Pers Sekre
Presiden Joko Widodo meninjau panen raya padi dan berdialog dengan petani di Desa Lajer, Kecamatan Ambal, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah, Kamis (9/3). Dalam kesempatan ini, Jokowi dan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo serta Menteri Pertahanan Prabowo Subianto tampak berswafoto bersama. Hadir juga Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, dan Kepala Badan Pangan Nasional Arief Prasetyo Adi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengaku heran harga beras saat ini masih mahal meskipun sudah mencapai puncak panen raya. Menurut dia, seharusnya panen raya bisa menurunkan harga beras karena pasokan berasnya melimpah.

"Kan kita lihat masih panen raya. Logikanya panen raya suplainya banyak, mestinya harga turun. Nah ini kok ndak," kata Jokowi di GBK, Rabu (15/3).

Jokowi pun meminta jajarannya agar segera mencari penyebab masih mahalnya harga beras. "Ini yang baru kita cari. Ini yang senang petaninya senang tetapi konsumennya pasti akan berteriak. Saya kira keseimbangan itu yang ingin kita jaga," ujar dia.

Jokowi melanjutkan, upaya untuk menyeimbangkan harga gabah di tingkat petani dan harga beras di pedagang serta konsumen dalam posisi yang wajar bukanlah hal yang mudah. Sedangkan jika ingin menurunkan harga beras dengan cepat bisa dilakukan dengan mudah, yakni dengan melakukan impor.

 

Namun Jokowi menekankan, yang diupayakan pemerintah saat ini yakni menjaga keseimbangan harga di tingkat petani, pedagang, dan juga konsumen.

"Kalau mau menurunkan harga beras sangat mudah sekali. Impor sebanyak-banyaknya menuju ke pasar pasti harga turun. Tapi yang kita lakukan sekarang menjaga keseimbangan itu, tapi kalau dilihat memang supplynya kurang, menyebabkan harga tinggi yang permanen, ya pasti impornya akan masuk," ujarnya.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement