Rabu 12 Apr 2023 12:38 WIB

Menakar Peluang Duet Anas Urbaningrum-Moeldoko Hantam Demokrat

Tujuannya untuk menggoyang kepengurusan partai Demokrat yang dipimpin AHY.

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Agus Yulianto
Pengamat Politik sekaligus CEO & Founder Voxpol Center Research and Consulting Pangi Syarwi Chaniago saat ditanyai mengenai peluang tokoh di Pilgub DKI Jakarta.
Foto: Republika/Fauziah Mursid
Pengamat Politik sekaligus CEO & Founder Voxpol Center Research and Consulting Pangi Syarwi Chaniago saat ditanyai mengenai peluang tokoh di Pilgub DKI Jakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ceo & Founder Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago, menganalisa, mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum berpeluang bergabung dengan Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko. Tujuannya untuk menggoyang kepengurusan partai Demokrat yang dipimpin Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). 

Hanya saja, Pangi pesimis, upaya Anas untuk merongrong Demokrat lewat isu Hambang bakal berdampak besar. Sebab, menurutnya, era kepemimpinan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sudah berakhir. Anas disebut Pangi sebaiknya menggunakan cara lain kalau ingin melawan SBY. 

"Anas bisa melakukan apapun, tergantung garis perjuangan beliau sebagai aktivis, yang beliau bilang perjuangan terhadap keadilan," kata Pangi kepada Republika, Rabu (12/4/2023). 

"Namun bagi saya, hambalang dan SBY sudah closing, ngak ngefek lagi. Anas berpikir pada yang lebih besar lagi, termasuk bergabung dengan Moeldoko ya mungkin saja kalau beliau mau," katanya lagi.

 

Pangi mengamati, kalau pun Anas dan Moeldoko resmi berkongsi, maka akan terjadi debat panas. Pasalnya, dia meragukan, upaya Moeldoko merebut Demokrat sejalan dengan prinsip Anas dalam berpolitik. 

"Apakah Moeldoko takeover atau akuisisi partai demokrat yang beliau bukan siapa-siapa dan bukan kader demokrat itu yang sama yang dimaksud Anas sebagai gerakan api aktivis perjuangan keadilan?" ujar Pangi. 

Pangi juga memandang, isu perlawanan Anas terhadap SBY tak berlangsung lama. Perlawanan itu, lanjut dia, bakal berjalan panas kalau terjadi ketika SBY masih berkuasa. 

Dalam pidatonya saat keluar penjara, Anas memang melontarkan sindiran mengenai adanya pihak yang menggunakan pihak lain untuk menggebuk atau nabok nyilih tangan. Sindiran ini diduga ditujukan kepada SBY yang menggunakan KPK untuk memenjarakan Anas. 

"Anas ini lebih besar dari demokrat, sayang hanya bicara hambalang dan SBY beliau bisa kembali menjadi besar, karena kita pemaaf, meski hak politik anas dicabut 5 tahun," ucap Pangi. 

Selain itu, Pangi mengungkapkan, Anas memang ditakuti ketika masih aktif di Demokrat. Bahkan saat itu ada istilah Anas Effect yang bisa mengambil alih partai Demokrat dari kubu Cikeas. 

Anas kala itu didukung oleh banyak loyalis hingga berpeluang sebagai bakal calon presiden. Kini, Pangi menantikan, apakah Anas masih punya taji seperti dulu atau tidak. 

"Mungkin kalau Anas nggak kena kasus Hambalang beliau yang berpotensi menjadi Capres pada masa itu. Namun, akhirnya realitas politik beda. Sekarang apa kekuatan politik Anas? Hak politiknya juga sudah dicabut, apakah memang masih sekuat dulu melawan Partai Demokrat, SBY, dan Hambalang?" singgung Pangi. 

Diketahui, kubu Moeldoko dikabarkan mengajukan Peninjauan Kembali (PK) ke Mahkamah Agung (MA) terkait sengketa kepengurusan Partai Demokrat. Hal ini disampaikan oleh AHY bahwa pada 3 Maret 2023 menerima informasi Moeldoko masih mencoba untuk mengambil alih Partai Demokrat. Hanya saja, kabar ini dibantah oleh Moeldoko. 

Adapun PK merupakan langkah terakhir menguji putusan Kasasi MA No.487 K/TUN/2022 yang telah diputus 29 September 2022. 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement