Rabu 11 Oct 2023 10:08 WIB

AP II: Penerbangan Umrah di BIJB Bisa Ditingkatkan

Demand dan prospek penumpang di Bandara Kertajati juga sangat tinggi.

Drektur Utama PT Angkasa Pura (AP) II (Persero) Muhammad Awaluddin menjelaskan rencana bandara hub haji dan umrah yang meliputi Bandara Kualanamu, Soekarno-Hatta, dan Kertajati.
Foto: Republika/Rahayu Subekti
Drektur Utama PT Angkasa Pura (AP) II (Persero) Muhammad Awaluddin menjelaskan rencana bandara hub haji dan umrah yang meliputi Bandara Kualanamu, Soekarno-Hatta, dan Kertajati.

REPUBLIKA.CO.ID, MAJALENGKA -- PT Persero Angkasa Pura (AP) II menilai, aktivitas penerbangan umrah di Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati Kabupaten Majalengka, masih dapat ditingkatkan karena pasarnya terbuka lebar.

"Kalau kita hitung saja, apabila bisa mengalihkan sebagian trafik yang ada di Bandara Soekarno-Hatta mungkin sekitar 15-20 persen, setahun bisa 170 ribu orang," kata Direktur Utama AP II Muhammad Awaluddin di Majalengka, Selasa.

 

photo
Sejumlah keluarga jamaah calon haji berada di area Bandar Udara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat. (ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA)

 

 

Dia menyebutkan, pada 2023 ini, penerbangan haji dan umrah di Bandara Kertajati sudah berjalan lancar. Tetapi, dia melihat, bahwa pasar umrah harus ditingkatkan kembali. 

Untuk memanfaatkan peluang itu, pihaknya telah berkomunikasi dengan berbagai pihak terkait seperti Kementerian Perhubungan supaya membagi trafik umrah dari Bandara Soekarno-Hatta ke Bandara Kertajati.

"Pada tahun 2023 ini, sudah menjadi embarkasi haji. Kita kembangkan ke depan, termasuk yang perlu ditingkatkan itu umrah. Pasar umrah itu besar. Saya sudah berkomunikasi untuk membagi trafik di Cengkareng ke sini," jelasnya.

Tidak hanya umrah, menurut Awaluddin, ke depan demand (permintaan) dan prospek penumpang di Bandara Kertajati juga sangat tinggi. Khususnya untuk masyarakat yang tinggal di wilayah Cirebon, Indramayu, Majalengka dan Kuningan (Ciayumajakuning).

"Tadi kita bahas di rapat, itu adalah bagaimana kemudian memunculkan potensi kekayaan lokal daerah baik budaya, UMKM, pariwisata itu jadi satu hal yang mendorong demand di Kertajati," ucap dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement