Kamis 25 May 2023 06:05 WIB

Polisi Ungkap Penyebab KDRT yang Membuat Pasutri di Depok Jadi Tersangka

Masalah keuangan yang ditanyakan suami dijawab seenaknya oleh istri.

Rep: Ali Mansur/ Red: Agus Yulianto
Kasat Reskrim Polrestro Depok, AKBP Yogen Heroes Baruno
Foto: Republika/Rusdy Nurdiansyah
Kasat Reskrim Polrestro Depok, AKBP Yogen Heroes Baruno

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polisi mengungkap penyebab pertikaian yang membuat pasangan suami istri (pasutri) berinisial BB dan PB, sama-sama ditetapkan sebagai tersangka kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Disebutnya, insiden pertikaian pasutri warga Depok, Jawa Barat, itu berawal dari persoalan ekonomi.

"Masalah keuangan yang ditanyakan suami. Namun, dijawab seenaknya oleh istri sehingga terjadi cekcok," ujar Kasat Reskrim Polres Depok AKBP Yogen Heroes saat dihubungi melalui pesan singkat oleh awak media, Rabu (24/5). 

Puncaknya, sang suami berinisial menumpahkan bubuk cabai ke rambut istrinya berinisial PB dan mendorongnya. Lalu sang istri meremas dengan keras alat kelamin suaminya itu. 

Kemudian sembari berupaya melepaskan cengkeraman tangan PB dari alat kelaminnya, BB memukul istrinya tersebut. Buntut pertikaian itu sang istri melaporkan suaminya atas dugaan KDRT dan sang suami melaporkan balik.

 

“Sang suami ini mengalami luka pada alat kelaminnya dan sangat parah hingga harus dilakukan operasi, ada rekomendasi dari rumah sakit untuk tidak dilakukan penahanan terkait kondisi fisik sang suami," kata Yogen.

Sementara itu, terkait dengan senjata jenis yang sempat disebut adik PB, Yogen mengatakan, hingga saat ini belum diketahui kebenarannya. Disebutnya, pistol yang dikatakan adik PB bernama Sahara Hanum dalam postingan-nya di media sosial itu tidak ada pada saat kejadian. Di samping itu, keberadaan pistol tidak pernah disebut dalam keterangan yang diterima polisi. 

"Polisi hanya mengambil keterangan saat kejadian. Tidak pernah disebut ada pistol," kata Yogen. 

Kasus KDRT yang menimpa warga Depok berinisial PB itu diviralkan oleh adiknya Sahara Hanum melalui akun Twitter @saharahanum. Dalam penjelasannya, kakaknya sudah berumah tangga selama 14 tahun. Selama menjalin biduk rumah tangga, menurut Hanum, kakak berkali-kali mendapat kekerasaan dari suaminya, bahkan hampir kehilangan nyawa.

Hanum melanjutkan, kakaknya sempat diancam oleh suaminya jika keluarganya akan dibunuh dan kakaknya juga mengetahui jika sang suami memiliki pistol. Namun, dikatakan Hanum, kakaknya memilih untuk diam. Namun, setelah peristiwa penganiayaan bulan Februari, kakaknya memutuskan untuk melapor ke Polres Metro Depok. Secara bersamaan, suaminya juga membuat laporan polisi terhadap kakaknya.

"Setelah menunggu kurang lebih dua bulan, anehnya, tanpa ada saksi Kakak gue malah jadi tersangka juga, dan harus ditahan di Polres Depok selama dua hari," kata Hanum. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement