Senin 07 Aug 2023 18:34 WIB

Ridwan Kamil: Kurikulum Alzaytun Disempurnakan, Sebagian Guru Diganti

Kasus Pesantren Al Zaytun sekarang fokusnya pada penanganan pidana Panji Gumilang.

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agus Yulianto
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan keterangan kepada awak media.
Foto: Republika/Dea Alvi Soraya
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan keterangan kepada awak media.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Polemik di Pesantren Al Zaytun yang dipimpin Panji Gumilang terus berproses. Menurut Gubernur Jabar Ridwan Kamil, kasus Pesantren Al Zaytun sekarang fokusnya pada penanganan pidana Panji Gumilang. 

"Pesantren tidak akan dibubarkan, tapi dibina. Artinya mungkin kurikulumnya disempurnakan. Guru-gurunya diedukasi atau sebagian diganti," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil kepada wartawan, di Gedung Sate, Senin (7/8/2023).

Menurut Emil, pesantren Al Zaytun tidaj akan dibubarkan, tapi pembinaan akan full dilakukan Kementerian Agama. Sehingga, semuanya berlangsung dengan baik. 

"Urusan pelanggaran diselesaikan, hak santri tetap bisa belajar," katanya.

Emil menegaskan, tugas Pemprov Jabar sudah selesai. Yakni, menjaga kondusivitas.

"Tugas saya (Pemprov) sudah jelas, urusan pidana diambilalih Bareskrim, urusan santri kewenangan Kementerian Agama. Urusan kondusivitas Forkopimda Jabar. Jadi kami bertugas sesuai kewenangannya. Menjaga kondusivitas," paparnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, pasca Panji Gumilang ditetapkan sebagai tersangka, Penyidik Direktorat Tindak Pidana Umum (Dittipidum) Bareskrim Polri telah menyita sedikitnya 31 barang bukti dari tiga lokasi penyitaan di wilayah Pondok Pesantren Al Zaytun, Indramayu, Jawa Barat. 

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement