Sabtu 30 Sep 2023 12:50 WIB

Polisi Dalami Temuan 12 Senpi di Rumah Dinas Mentan 

KPK menemukan senpi usai menggeledah rumah dinas Syahrul Yasin Limpo.

Rep: Ali Mansur/ Red: Agus Yulianto
Kabid Humas Polda Metro Jaya - Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Kabid Humas Polda Metro Jaya - Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polda Metro Jaya akan mendalami temuan 12 senjata api (senpi) di rumah dinas Menteri Pertanian (Mentan) RI Syahrul Yasin Limpo (SYL). Belasan senjata api tersebut ditemukan oleh penyidik dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menemukan senjata api (senpi) usai menggeledah rumah dinas Syahrul Yasin Limpo di Komplek Widya Chandra, Jakarta Selatan. 

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko mengakui, pihaknya menerima titipan 12 pucuk senpi yang ditemukan oleh KPK. Untuk mendalami penemuan senpi tersebut, Direktorat Intelkam bekerja sama dengan Baintelkam Polri. Karena pihak Polda Metro Jaya belum dapat menyimpulkan terkait senpi tersebut. 

"Masih didalami melalui Ditektorat Intelkam Polda Metro Jaya dan akan berkoordinasi dengan Baintelkam Polri," ujar Trunoyudo kepada awak media, Kamis (29/9/2023).

Sehingga dengan pendalaman tersebut, kata Trunoyudo, diharapkan dapat mengetahui apakah senpi tersebut legal atau ilegal. Maka dari itu, polisi belum mau berkata banyak. Namun Trunoyudo tidak membeberkan secarai detail jenis senjata api tersebut.

 

"Benar sudah diterima itu namanya sifatnya titipan, kemudian untuk hal itu kita perlu pendalaman dan Polda Metro Jaya, Direktorat Intelkam akan berkoordinasi dengan Baintelkam Mabes Polri," kata Trunoyudo. 

Sebelumnya, KPK sendiri telah menaikkan pengusutan dugaan rasuah di Kementerian Pertanian (Kementan) ketahap penyidikan sejak September 2023. Keputusan ini diambil setelah KPK mengantongi bukti awal yang cukup. Adapun, kasus ini berawal dari adanya laporan masyarakat. Lalu KPK kemudian menindaklanjuti aduan itu dan melakukan penyelidikan sejak Januari 2023.

Kemudian sejumlah pihak pun telah dimintai keterangan mengenai kasus tersebut. Salah satunya, Syahrul Yasin Limpo. Dia diperiksa pada Senin (19/6/2023). Namun, lembaga antirasuah  belum membeberkan konstruksi perkara maupun identitas tersangka yang ditetapkan pada dugaan korupsi ini. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement