Jumat 05 Jan 2024 11:34 WIB

Tabrakan Kereta di Bandung, Buat Gerbong KA Lokal Keluar Rel Nyungsep ke Persawahan

Sejumlah alat berat craine diterjunkan dari Daop 2 termasuk tim kesehatan

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Arie Lukihardianti
Penampakan Kereta Api Turangga yang mengalami tabrakan dengan Kereta Api lokal Cicalengka di petak Jalan Cicalengka-Haurpuguh, Kabupaten Bandung, Jumat (5/1/2024).
Foto: Republika/ M Fauzi Ridwan
Penampakan Kereta Api Turangga yang mengalami tabrakan dengan Kereta Api lokal Cicalengka di petak Jalan Cicalengka-Haurpuguh, Kabupaten Bandung, Jumat (5/1/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG---- Tabrakan dahsyat terjadi antara Kereta Api Turangga Jurusan Surabaya- Bandung dengan Kereta Api Diesel (KRD) lokal Padalarang-Cicalengka pada pukul 06.03 Wib, Jumat (5/1/2024). Hal itu terlihat dari posisi gerbong kereta api lokal yang terpelanting keluar jalur rel dan bagian belakangnya nyungsep ke area persawahan.

Berdasarkan pantauan, gerbong kereta api lokal Padalarang-Cicalengka yang tabrakan dengan Kereta Api Turangga terpelanting keluar jalur rel dan sebagian badannya nyungsep ke area persawahan. Tim gabungan saat ini masih melakukan evakuasi.

Baca Juga

Petugas kepolisian membuat dua unit tenda darurat di dekat lokasi tabrakan. Para petugas pun melakukan penjagaan ketat di lokasi area tabrakan.

Vice President Public Relations PT Kereta Api Indonesia (KAI) Joni Martinus mengatakan perjalanan Kereta Api Turangga masih dalam suasana arus mudik natal dan tahun baru. Total terdapat 287 orang penumpang yang berada di lokasi tersebut.

 

"Kita di kereta api menempatkan masa nataru sampai tanggal 7 Januari artinya masih dalam proses arus mudik. Ini tanggal lima, total 287 orang penumpang," katanya.

Joni mengatakan sejumlah alat berat craine diterjunkan dari Daop 2 termasuk unit kesehatan lainnya untuk mengevakuasi gerbong yang menghalangi jalur. Joni berharap agar evakuasi dapat dilakukan secepatnya.

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement