Kamis 01 Feb 2024 16:01 WIB

Bayar UKT Pakai Pinjol, Baznas Tawarkan Solusi Skema Qardhul Hasan

Skema qardhul hasan yaitu skema pinjaman pada pihak tertentu yang membutuhkan.

Rep: Rahmat Fajar/ Red: Arie Lukihardianti
Kampus Negeri Gandeng Pinjol
Foto: Republika
Kampus Negeri Gandeng Pinjol

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Institut Teknologi Bandung (ITB) menjadi sorotan atas kebijakan penawaran kepada mahasiswanya menggunakan pinjaman online (pinjol) dalam membayar Uang Kuliah Tunggal (UKT). Kebijakan ini, mendapatkan banyak kritikan karena dipandang lebih banyak madharatnya yaitu bunga yang besar sehingga akan memberatkan mahasiswa.

Ketua Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) RI Prof Noor Achmad menawarkan solusi agar kampus-kampus tidak menawarkan pinjol kepada mahasiswa untuk membayar UKT. Menurut Prof Noor perguruan tinggi di Indonesia bisa menggunakan skema qardhul hasan yaitu skema pinjaman kepada pihak tertentu yang membutuhkan dengan syarat tertentu.

Baca Juga

"Caranya nanti UPZ-UPZ (Unit Pengumpul Zakat) di masing-masing kampus, sekolah itu dihidupkan," ujar Prof Noor di Kantor Baznas RI, Jakarta, Kamis (1/2/2024).

Ia meyakini jika UPZ dihidupkan sepenuhnya maka persoalan kesulitan mahasiswa dalam membayar UKT akan teratasi. Selain itu, skema qardhul hasan merupakan solusi tepat karena mahasiswa tidak dikenakan bunga dalam pengembalian pinjaman. Sebab bunga dalam skema ini tidak diperbolehkan.

Prof Noor membuat contoh perhitungan jika UPZ dihidupkan. Perguruan Tinggi bisa mengumpulkan uang Rp 500 juta per bulan apabila ada pengumpulan senilai Rp 100 ribu per bulan untuk lima ribu pegawai kampus dan dosen. Angka tersebut menurut Prof Noor akan sangat bisa membantu kebutuhan mahasiswa yang kesulitan membayar UKT dengan sistem qardhul hasan.

"Jadi tidak harus pinjol asal di semua perguruan tinggi UPZnya berjalan Insya Allah teratasi. Sejauh ini belum berjalan," kata Prof Noor.

Baznas, kata dia, selama ini telah banyak membantu mahasiswa yang kesulitan dalam pembiayaan dengan cara memberikan beasiswa. Karena itu Prof Noor mengimbau kepada semua pihak agar bersedia membantu mahasiswa yang benar-benar membutuhkan.

Meskipun banyak yang mengkritik kebijakan tersebut, pihak ITB tetap melanjutkan kerja sama dengan pinjol Danacita. Mereka mengeklaim tak ada permasalahan berarti selama proses kerja sama dilakukan. Mereka bahkan membuka peluang bekerja sama dengan pembiayaan lainnya.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

  • 1 kali
  • 2 kali
  • 3 kali
  • 4 kali
  • Lebih dari 5 kali
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement