Senin 15 Feb 2021 20:45 WIB

PCIM Turki: Tindakan GAR-ITB Atas Dasar Ketidaksukaan

Sikap GAR-ITB juga dinilai bertendensi fobia terhadap penyaluran aspirasi umat Islam.

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Yudha Manggala P Putra
Ketua Kehormatan Presidium Inter Religious Council Indonesia  Din Syamsuddin menyampaikan sambutan pada acara lokakarya, dialog dan peluncuran Prakarsa Lintas Agama Untuk Hutan Tropis Indonesia di Gedung Manggala Winabakti, Jakarta, Kamis (30/1).
Foto: Republika/Thoudy Badai
Ketua Kehormatan Presidium Inter Religious Council Indonesia Din Syamsuddin menyampaikan sambutan pada acara lokakarya, dialog dan peluncuran Prakarsa Lintas Agama Untuk Hutan Tropis Indonesia di Gedung Manggala Winabakti, Jakarta, Kamis (30/1).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Pimpinan Cabang Istimewa Muhammadiyah (PCIM) Turki, Syamsul Hidayat Daut menilai tindakan GAR ITB terhadap Din Syamsuddin dilakukan atas dasar ketidaksukaan dan disorientasi pemahaman tentang kritik terhadap pemerintah. Bahkan menurutnya ada tendensi fobia terhadap tokoh Islam dan penyaluran aspirasi umat Islam dari tindakan tersebut.

"Apa yang dilakukan oleh GAR-ITB kami maknai sebagai tindakan yang dilakukan atas nama ketidaksukaan, disorientasi pemahaman tentang kritik terhadap pemerintah, serta salah memahami fungsi ASN akademisi. Bahkan, lebih jauh phobia terhadap tokoh Islam dan penyaluran aspirasi umat İslam," katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Republika.co.id, Senin (15/2).

Kemudian, ia melanjutkan kalimat yang sering terungkap dalam lampiran GAR-ITB yang menuduh kritikan prof. Din Syamsudin sebagai "perlawanan terhadap pemerintahan yang syah" dan sejenisnya bisa menggiring pemahaman kalau Din adalah orang antinegara dalam makna konotasi subversif, pemberontakan dan sebagainya. Seakan mereka sengaja menggiring pemahaman ke arah seperti itu.

"Tentu dalam konteks kritik terhadap pemerintah pasti dilakukan kepada pemerintahan yang syah dan buat apa melakukan kritik pada pemerintah yang tidak sah? terkait kalimat-kalimat yang sangat tendensius, bias serta penggunaan frasa "perlawanan terhadap pemerintah yang syah". Menurut saya setidaknya mengandung dua konsekuensi makna," kata dia.

 

Pertama GAR menganggap kalau kritik terhadap rezim, tindakan, dan perkataan yang berseberangan tindakan yang patut dilaporkan. Kedua, memojokkan Prof. Din Syamsuddin sebagai pihak yang melakukan "perlawanan terhadap pemerintah yang syah". Seakan mereka mau menggiring ketokohan Din sebagai orang yang memiliki tindakan yang sama dengan kegiatan melawan pemerintah yang sah lainnya.

Seperti, misalnya, pemberontakan bersenjata serta tindakan ketidaksetiaan pada negara dan konstitusi yang sah lainnya. Suka tidak suka, masyarakat sulit untuk tidak memahami dengan cara seperti itu.

"Kritikan GAR-ITB adalah wujud ketidakpamaham terhadap situasi dan kondisi keummatan dan kebangsaan, serta bagian darı kurang informasi yang dialami oleh kelompok sekelas alumni ITB yang harusnya lebih update informasi," kata dia.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement