Jumat 19 Feb 2021 21:55 WIB

Dianggap Striker Langka, Depay akan Dipertahankan Lyon

Saat Lyon mengalami kebuntuan, pergerakan Depay menjadi solusi.

Rep: Frederikus Bata/ Red: Endro Yuwanto
Memphis Depay dari Olympique Lyon.
Foto: EPA-EFE/SEBASTIEN NOGIER
Memphis Depay dari Olympique Lyon.

REPUBLIKA.CO.ID, LYON -- Kontrak Memphis Depay bersama Olympique Lyon hingga musim ini berakhir. Sampai saat ini, kedua kubu belum menemukan kata sepakat untuk melanjutkan kerja sama. Jika tak ada perubahan, Depay bakal berstatus agen bebas.

Presiden Les Gones, Jean-Michel Aulas, berupaya sekuat tenaga untuk mempertahankan eks Manchester United itu. Tentu lewat pendekatan resmi dan personal.

"Sampai akhirnya kami yakin dia akan memperbaharui kontrak. Saat ini, itu bukan sesuatu yang mungkin, tapi mengapa tidak?" ujar Aulas kepada Le Progres, dikutip dari Sportsmole, Jumat (19/2).

Aulas mengagumi kualitas Depay. Menurutnya, penyerang tim nasional Belanda itu termasuk pemain langka.

Sering kali, sang bomber membuat perbedaan. Saat Lyon mengalami kebuntuan, pergerakannya menjadi solusi. "Saya sekalu ingin dia bertahan, tetapi tawaran dari kami, tidak meyakinkan dia," ungkap Aulas.

Sejauh musim 2020/2021 berjalan, Depay telah menyumbang 13 gol dan enam assist pada ajang Ligue 1 Prancis. Timnya ada di posisi ketiga klasemen sementara.

Ini tahun kelima, sang penyerang berkostum Les Gones. Sejauh itu, ia tampil dalam 168 laga di berbagai ajang, dan mencetak 68 gol.

Sejumlah klub terus dikaitkan dengan Depay. Salah satunya Barcelona.

Kebetulan, Barca berpotensi ditinggalkan Lionel Messi. Kontrak Messi di Camp Nou, tersisa beberapa bulan lagi.

Tanpa kehilangan La Pulga pun, Blaugrana tetap harus mencari pemain nomor sembilan. Maklum, sepeninggal Luis Suarez, klub raksasa Katalan kekurangan sosok mematikan di kotak penalti.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement