Kamis 18 Mar 2021 20:01 WIB

KPK Geledah Beberapa Kantor Dinas di Bandung Barat

Telah melakukan penggeledahan di kantor Bupati Bandung Barat serta dua rumah pribadi

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Rahmat Santosa Basarah
Bupati Bandung Barat Aa Umbara berjalan menuju ruangan untuk dimintai keterangan oleh KPK di Kantor Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Jawa Barat, Jalan Jend H Amir Machmud, Kota Bandung.
Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Bupati Bandung Barat Aa Umbara berjalan menuju ruangan untuk dimintai keterangan oleh KPK di Kantor Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Jawa Barat, Jalan Jend H Amir Machmud, Kota Bandung.

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali melakukan penggeledahan terhadap sejumlah kantor dinas di Kabupaten Bandung Barat, Kamis (18/3). Beberapa kantor dinas yang digeledah yaitu kantor Dinas Pendidikan, kantor Dinas Sosial dan kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Bandung Barat. Sebelumnya, sejak Selasa (16/3) KPK telah melakukan penggeledahan di kantor Bupati Bandung Barat serta dua rumah pribadi Bupati. Penggeledahan dilakukan upaya penyidikan kasus dugaan korupsi pengadaan barang tanggap darurat bencana pandemi Covid 19.

"Tim penyidik KPK melakukan penggeledahan di beberapa lokasi yang ada di wilayah Kabupaten Bandung Barat diantaranya Kantor Dinas Sosial Pemda Kabupaten Bandung Barat dan Dinas Pendidikan Kabupaten Bandung Barat," ujar Plt juru bicara KPK, Ali Fikri melalui keterangan, Kamis (18/3).

Ali melanjutkan, KPK telah selesai melakukan penyelidikan dan ditemukan alat bukti yang cukup sehingga menaikkan kasus ke tahap penyidikan. Namun, penjelasan kasus dan pihak yang telah ditetapkan sebagai tersangka belum dapat diinformasikan kepada publik. "Pengumuman tersangka akan disampaikan saat tim penyidik KPK telah melakukan upaya paksa penangkapan atau penahanan para tersangka telah dilakukan," katanya.

Berdasarkan informasi yang diperoleh, penggeledahan telah selesai dilaksanakan oleh KPK pada pukul 17.00 WIB. Beberapa barang yang diduga dokumen telah dibawa dari hasil penggeledahan oleh para penyidik KPK.

 

Plt Kepala Dinas Kesehatan  Bandung Barat Imam Santoso enggan berkomentar terkait dokumen yang dibawa oleh penyidik KPK. Namun, ia mengatakan pihaknya akan bersikap kooperatif terhadap penyidikan yang dilakukan oleh KPK. "No comment, kooperatif menyerahkan dokumen yang diminta," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement