Selasa 04 May 2021 20:19 WIB

PKS Harap Gerindra Dukung RUU Perlindungan Tokoh Agama

Fraksi Gerindra segera mempelajari naskah akademik RUU Tokoh Agama.

Rep: NAWIR ARSYAD AKBAR / Red: Ilham Tirta
Presiden PKS Ahmad Syaikhu memberikan sambutan dalam peretemuan silahturahmi dengan PPP di DPP PKS, Jakarta, Rabu (14/4). Pertemuan tersebut dalam rangka silaturahmi kebangsaan sekaligus menyamakan pandangan terkait langkah-langkah politik yang memihak umat.Prayogi/Republika
Foto: Prayogi/Republika.
Presiden PKS Ahmad Syaikhu memberikan sambutan dalam peretemuan silahturahmi dengan PPP di DPP PKS, Jakarta, Rabu (14/4). Pertemuan tersebut dalam rangka silaturahmi kebangsaan sekaligus menyamakan pandangan terkait langkah-langkah politik yang memihak umat.Prayogi/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Ahmad Syaikhu kembali menyambangi partai lain untuk mendapat dukungan terhadap Rancangan Undang-Undang (RUU) Perlindungan Tokoh dan Simbol Agama. Hari ini, Syaikhu bersama jajarannya bersilaturahim ke Kantor DPP Partai Gerindra.

"Kami juga tadi mohon dukungan dari beliau agar inisiasi dalam RUU Perlindungan Ulama, Perlindungan Tokoh Agama, dan Simbol Agama juga mendapat dukungan," ujar Syaikhu di Kantor DPP Partai Gerindra, Jakarta, Selasa (4/5).

Ia berharap, nantinya ada kerja sama di parlemen antara Fraksi PKS dan Gerindra untuk mengesahkan RUU tersebut. "Mudah-mudahan nanti kita bisa kerja sama mewujudkan secara teknis di parlemen," ujarnya.

Kedatangan pihaknya juga untuk mengenalkan kepengurusan baru di bawah kepemimpinan Syaikhu. Selain kepengurusan, PKS juga memperkenalkan logo dan mars baru partainya.

"Alhamdulillah diperdengarkan dan alhamdulillah tadi responnya luar biasa dari Pak Prabowo, bahwa tadi kita memang ingin menjaga keutuhan NKRI," ujar Syaikhu.

Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto bersepakat dalam menjaga kebhinekaan Indonesia. Meski, pihaknya kini berada dalam koalisi pemerintahan dan PKS menegaskan sikap sebagai oposisi.

"Kita tetap bersahabat, kita saling menghormati, kita saling menegur kadang-kadang sebagai kawan. Boleh koreksi dan boleh saling mengingatkan," ujar Prabowo.

Ketua Harian Partai Gerindra, Sufmi Dasco Ahmad mengatakan, fraksinya di DPR hingga kini belum melihat naskah akademik RUU Perlindungan Tokoh dan Simbol Agama. Namun, Fraksi Partai Gerindra disebutnya akan mempelajari hal tersebut.

"Kita bilang, bahwa nanti akan kita pelajari terlebih dahulu," ujar Wakil Ketua DPR itu.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement