Rabu 08 Sep 2021 11:52 WIB

Empat Jembatan Terputus Akibat Banjir di Kabupaten Bogor

Pemkab fokus buat bendungan di Sungai Cidurian, kemudian baru perbaikan jembatan.

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Erik Purnama Putra
Warga melihat kondisi jembatan perbatasan Kecamatan Sukajaya dan Nanggung yang terputus di Desa Urug, Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (7/9/2021).
Foto: ANTARA/Yulius Satria Wijaya/rwa.
Warga melihat kondisi jembatan perbatasan Kecamatan Sukajaya dan Nanggung yang terputus di Desa Urug, Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (7/9/2021).

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Pascabanjir bandang melanda empat lokasi di Kecamatan Sukajaya, Cigudeg, Nanggung, dan Jasinga, Kabupaten Bogor, pada Senin (6/9), sejumlah jembatan antardesa putus akibat terbawa arus banjir. Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor pun bergerak mengantisipasi banjir susulan.

Saat ini, Pemkab Bogor fokus membuat bendungan di Sungai Cidurian terlebih dahulu, baru setelahnya melakukan perbaikan jembatan. Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor, tercatat ada empat jembatan yang rusak dan hanyut terbawa banjir bandang.

Empat jembatan tersebut yaitu, jembatan penghubung Desa Urug Kecamatan Sukajaya dengan Desa Nanggung Kecamatan Nanggung, jembatan penghubung Desa Sukamaju Kecamatan Cigudeg, jembatan penghubung Pondok Pesantren Darussalam di Kecamatan Jasinga, dan Jembatan di Desa Malasari Kecamatan Nanggung.

"Jembatan sementara ini kita tidak pakai jembatan dulu. Karena memang ada jalan tapi agak jauh," ujar Bupati Bogor, Ade Munawaroh Yasin di Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (7/9).

Menuru Ade, Pemkab Bogor akan memprioritaskan pembangunan di Sungai Cidurian terlebih dahulu. Tujuannya agar aliran sungai bisa mengalir sesuai dengan jalurnya, tidak melupas seperti insiden kemarin.

Terkait jembatan yang sempat roboh pada bencana awal 2020, kata Ade,  perbaikan itu dijadwalkan sesuai dengan kondisi yang ada. Salah satunya, dari aliran sungai yang dikembalikan seperti arus sesunggunya.

"Ya, kita lihat seperti apa. Kalau sudah mengalir ke jalur sungai yang sesungguhnya, saya kira ini bisa dimanfaatkan untuk sawah lagi. Jadi kan kalau sawah ada jalannya, memang jalan setapak. Jalan air," ujar ketua DPW Partai Persatuan Pembangunan (PPP) tersebut.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement