Senin 20 Sep 2021 18:58 WIB

Hasilkan Inovator, Sumedang Juara Pertama Desa Berprestasi

Nilai positif yang dimiliki Posyantek ini salah satunya karena bisa bekerja sama.

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Muhammad Fakhruddin
Hasilkan Inovator, Sumedang Juara Pertama Desa Berprestasi (ilustrasi).
Foto: Muhammad Rizki Triyana/RepublikaTV
Hasilkan Inovator, Sumedang Juara Pertama Desa Berprestasi (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG -- Sumedang kembali menorehkan prestasi di tingkat nasional. Kali ini, Pos Pelayanan Teknologi Tepat Guna (Posyantek) Desa Gudang Kecamatan Tanjungsari mewakili Provinsi Jawa Barat di tingkat nasional. Hasilnya, Posyantek tersebut menjadi Juara Pertama Posyantek Desa Berprestasi. 

Piala dan penghargaan diserahkan langsung oleh Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi RI Abdul Halim Iskandar kepada Ketua Posyantek Desa Gudang Dikdik Tasdik yang didampingi oleh Bupati Sumedang H Dony Ahmad Munir pada acara puncak Gelar Teknologi Tepat Guna Nasional (TTG) XXII Tahun 2021 di Gedung Makarti, Jakarta Selatan, Senin (20/9). 

Hadir di acara tersebut, Kepala Dinas PMD Provinsi Jawa Barat Bambang Tirtoyuliono, Kabid Pengembangan Potensi Desa DPMD Jabar Bayu Rahmana, dan Kepala Dinas PMD Kabupaten Sumedang Endah Kusyaman. 

Menurut Kepala Dinas PMD Provinsi Jawa Barat Bambang Tirtoyuliono, Posyantek Desa Gudang dinilai memiliki keunggulan dalam menghasilkan berbagai Teknologi Tepat Guna yang sudah digunakan bahkan dijual ke pasaran. Seperti, penebar pelet ikan otomatis, pembasmi hama dan pengolah limbah organik (biodigester). "Prestasi ini, cukup membanggakan Jabar," ujar Bambang.

 

Sementara menurut Ketua Posyantek Desa Gudang Dikdik Tasdik, sampai saat ini di Posyanteknya sudah memiliki 12 produk para inovator yang sudah dipasarkan.

"Sesuai dengan misi kami yakni menyediakan dan mengembangkan inovasi masyarakat melalui pemanfaatn potensi dan SDM berkelanjutan," kata Dikdik Tasdik. 

Posyantek Gudang juga, kata dia, telah banyak bekerja sama dengan banyak perusahaan dan Posyantek dalam rangka peningkatan produksi dan pemasaran. 

"Nilai positif yang dimiliki Posyantek ini salah satunya karena bisa bekerja sama dan didukung oleh banyak pihak seperti pemerintah desa, kecamatan, DPMD dan beberapa perusahaan yang menggunakan produk kami," katanya. 

Kriteria perlombaan yang dinilai oleh tim juri dari LIPI, BPPT, BPIP, UPN Veteran Surabaya dan pegiat TTG itu di antaranya mengenai kelembagaan Posyantek itu sendiri dan pemberdayaan melalui TTG. 

"Para juri menilai bagaimana  Posyantek mengelola lembaganya, serta sejauh mana dampaknya terhadap perkembangan ekonomi di masyarakat dan sampai mana melibatkan banyak pihak dalam mengembangkan teknologi," katanya. 

Menurutnya, kemenangan tersebut merupakan hasil dari proses panjang yang dilalui Posyantek yang dikelonya sehingga mewakili Provinsi Jawa Barat di tingkat nasional. 

"Sebelumnya kami telah mengirimkan kelengkapan dokumen berupa proposal, video dan kelengkapan lainnya. Setelah masuk 10 besar kami pun melewati seleksi akhir berupa ekspose secara Daring pada minggu lalu di Command Center Kabupaten Sumedang," papar Dikdik. 

Bupati Sumedang Dony Ahmad Munir mengaku sangat bangga atas raihan prestasi tersebut sehingga diharapkan dapat mendorong desa-desa lainnya dalam penerapan Teknologi Tepat Guna kepada masyarakat luas. 

"Capaian Desa Gudang ini akan menjadi motivasi bagi desa-desa lainnya dan Pemda untuk terus berinovasi, berkreasi memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat," katanya.

Menurutnya, ajang lomba Teknologi Tepat Guna nasional menjadi kesempatan untuk membuat inovasi seluas-luasnya dengan memanfaatkan potensi yang ada di wilayahnya tanpa harus selalu bergantung kepada anggaran. 

"Ini bisa menjadi wahana bagi tiap desa untuk menampilkan inovasi-inovasi. Terutama berkaitan dengan Teknologi Tepat Guna untuk mengatasi persoalan-persoalan yang ada di desa," katanya. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement