Jumat 26 Nov 2021 21:56 WIB

Pemkab Rekomendasikan UMK Cianjur Naik Sebesar 6,5 Persen

Perwakilan buruh menyatakan sepakat untuk tidak lagi menggelar aksi unjukrasa.

Pemkab Rekomendasikan UMK Cianjur Naik Sebesar 6,5 Persen (ilustrasi).
Foto: blogspot.com
Pemkab Rekomendasikan UMK Cianjur Naik Sebesar 6,5 Persen (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,CIANJUR -- Pemkab Cianjurakhirnya merekomendasikan kenaikan upah minimum kabupaten (UMK) tahun 2022sebesar 6,5 persen dari Rp2.699.814 menjadi Rp2.875.302, dan selanjutnya surat rekomendasi itu akan dilayangkan ke Pemprov Jabar untuk dipertimbangkan.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Cianjur, Endan Hamdani mengatakan Bupati CianjurHerman Suhermanmengeluarkan surat rekomendasi bernomor 561/8417/Disnakertrans, tentang UMK Cianjur 2022 yang direkomendasikan naik sebesar 6,5 persen.

"Keputusan ini berdasarkan faktor kondusifitas, jadi alasannya keamanan Cianjur, sehingga bupati merekomendasikan ke Gubernur Jabar, melalui DisnakerProvinsi terkait kenaikan UMK," katanya, Jumat (26/11).

Keluarnya surat rekomendasi tersebut, disambut perwakilan buruh yang sempat beberapa kali menggelar aksi unjukrasa, sehingga melumpuhkan aktifitas di pusat kota Cianjur. Sebagian besar menyatakan sepakat untuk tidak lagi menggelar aksi unjukrasa di depan kantor bupati.

 

Ketua Serikat Pekerja Nasional (SPN) Cianjur Hendra Malik, mengatakan pihaknya menerima keputusan Pemkab Cianjur yang akhirnya mengabulkan keinginan mereka untuk menaikan UMK Cianjur tahun 2022 sebesar 6,5 persen, meski lebih rendah dari tuntutan semula sebesar 10 persen.

"Meski tidak sesuai, namun harapan buruh agar UMK tahun depan naik, sudah tercapai. Kami akan terus mengawal prosesnya. Kami juga meminta pemerintah membuat jaring pengaman agar buruh Cianjurdapat sejahtera tanpa harus turun ke jalan," katanya.

Sebelumnya belasan ribu buruh yang tergabung dalam Aliansi Buruh Cianjur Mengugat, sempat melakukan aksi unjukrasa damai selama dua hari, sehingga membuat jalur utama dan jalur protokol Cianjur, lumpuh total, sehingga petugas mengalihkan arus lalulintas ke jalur alternatif mulai dari Jalan Raya Puncak-Cianjur dan Jalan Raya Bandung-Cianjur.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement