Rabu 21 Dec 2022 07:00 WIB

Jabar Targetkan 2023 Dana Bagi Hasil Kabupaten Kota Naik Jadi Rp 9 T 

Dana bagi hasil tersebut didapatkan dari penerimaan pajak provinsi.

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agus Yulianto
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.
Foto: Antara
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pemprov Jabar merealisasikan dana bagi hasil untuk pemerintah kabupaten kota dengan total anggaran per November 2022 tercatat Rp 8 triliun. Walaupun pada 2023 dibayangi resesi global, tapi Pemprov Jabar menargetkan capaiannya bisa meningkat.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, semua pembagiannya sudah sesuai dengan berbagai mekanisme perhitungan yang diatur dalam peraturan hukum yang berlaku. “Saya sampaikan dana bagi hasil dari Pemerintah Provinsi Jabar (untuk kabupaten kota) besar sekali. Penduduknya Kabupaten Bogor besar, (menjadi salah satu wilayah yang) mendapatkan porsi (dana bagi hasil) yang besar,” ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil, belum lama ini.

Kepala Badan Pendapatan (Bapenda) Jawa Barat, Dedi Taufik, mengatakan, dana bagi hasil tersebut didapatkan dari penerimaan pajak provinsi. Yakni pajak kendaraan bermotor, bea balik nama kendaaan bermotor, pajak air permukaan dan pajak rokok.

Dedi Taufik mengatakan, dana bagi hasil diberikan sesuai dengan realisasi penerimaan pendapatan kabupaten dan kota. “Pemerintah kabupaten kota harus melakukan kerjasama dengan Pemerintah Provinsi (Jawa Barat) dalam peningkatan penerimaan pajak sehingga penerimaan DBH (Dana Bagi Hasil) dapat di atas target pendapatan,” ujar Dedi Taufik, Rabu (21/12).

 

Menurutnya, semakin banyak dan besar upaya kabupaten dan kota dalam mendukung pengelolaan pajak provinsi dan layanannya, maka akan semakin besar dana bagi hasil yang akan diberikan.

Berdasarkan data Bapenda Jabar, realisasi hingga November 2022, ada lima wilayah yang mendapatkan dana bagi hasil paling besar. Yakni Kota Bandung Rp 839 miliar, Kabupaten Bogor Rp 834 miliar, Kota Bekasi Rp 821 miliar, Kabupaten Bekasi Rp 742 miliar dan Kabupaten Bandung Rp 510 miliar.

Dedi Taufik menargetkan dana bagi hasil untuk kabupaten kota di Jawa Barat meningkat pada tahun 2023.

“Per November itu rata-rata realisasi dana bagi hasil sudah di atas 90 persen dari target yang telah ditetapkan, totalnya mencapai Rp 8 triliun. Untuk anggaran dana bagi hasil tahun depan itu ditargetkan naik Rp 1 triliun lebih, atau totalnya Rp 9,2 triliun,” papar Dedi Taufik.

Menurutnya, optimisme itu selaras dengan pernyataan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil yang menyatakan bahwa perekonomian di Jawa Barat tahun tetap baik meski dibayangi resesi global.

“Gubernur menyatakan perekonomian Jabar tahun depan cerah, berdasarkan kajian Bank Indonesia, tahun depan perekonomian akan tetap baik. Kuncinya menjaga dan memantau sumber ekonomi yang sudah ada, sekaligus menggali serta memaksimalkan potensi,” katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement