Kamis 02 Feb 2023 00:46 WIB

Ini Dampak Bagi Jokowi Bila Kehilangan Nasdem

Rabu Pon 1 Februari 2023 telah gagal menjadi momentum reshuffle kabinet. 

Rep: Febrian Fachri/ Red: Agus Yulianto
Isyarat Reshuffle dari Jokowi
Foto: Infografis Republika
Isyarat Reshuffle dari Jokowi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Isu reshuffle kabinet oleh Presiden Joko Widodo hari ini, Rabu (1/2/2023) masih menjadi teka-teki. Selain itu, perhatian publik dan pengamat politik mengarah ke pertemuan Ketua Umum Surya Paloh dengan Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto hari ini di markas Partai Golkar.

Analis Politik dan Direktur Eksekutif Aljabar Strategic, Arifki Chaniago, mengatakan, Rabu Pon 1 Februari 2023 telah gagal menjadi momentum reshuffle kabinet. Menurut Arifki, pertemuan Jokowi dengan Surya Paloh di istana beberapa hari lalu telah menghasilkan keuntungan untuk kedua belah pihak.

Baca Juga

"Asumsinya, menteri dari NasDem di pertahankan, lalu NasDem bakal menjaga Jokowi sampai dengan tahun 2024," kata Arifki.

Lalu alasan kedua menurut Arifki, Presiden Joko Widodo masih berat hari ditinggalkan oleh Partai Nasdem. Karena sejak awal 2014 lalu, Nasdem merupakan partai kedua setelah PDIP yang mengusung Jokowi.

 

Ketika pemerintahan Jokowi sudah berjalan dua periode, Arifki melihat, Nasdem menjadi partai yang paling mudah diajak kompromi oleh presiden. "Meskipun Jokowi kader PDI-P, ia lebih mudah membangun kesempatan dengan NasDem dan Golkar. Pilihan mempertahankan NasDem langkah Jokowi menjaga keseimbangan politik di sekelilingnya," ujar Arifki.

Ia juga melihat, kepintaran Surya Paloh dalam percaturan politik. Ketika melihat partai koalisi pendukung pemerintah mulai tidak nyaman dengan Nasdem, Paloh tahu kemana ia harus 'mengadu'. Pilihannya adalah Partai Golkar yang notabene adalah partai masa lalu Surya Paloh.

"Bang Surya yang memiliki romantisme sejarah yang kuat dengan Golkar tentu lebih mudah untuk memperoleh dukungan, apalagi keduanya sama-sama partai pendukung pemerintahan Jokowi," kata Arifki.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement