Jumat 19 May 2023 05:13 WIB

Kiai Marzuki Ungkap Awal Pertemuan dengan Hanan Attaki, Ini Katanya... 

Keinginan Hanan Attaki bergabung dengan NU dilatarbelakangi kendala berdakwah.

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Agus Yulianto
Video Ustaz Hanan Attaki dibaiat masuk NU
Foto: Republika
Video Ustaz Hanan Attaki dibaiat masuk NU

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, KH Marzuki Mustamar, menceritakan awal mula pertemuannya dengan Ustadz Hanan Attaki, sebelum yang bersangkutan dibaiat. Kiai Marzuki pun memastikan, keinginan Hanan Attaki dibaiat masuk NU muncul secara alami dan tanpa paksaan.

Keinginan Hanan Attaki bergabung dengan NU dilatarbelakangi kendala saat yang bersangkutan khendak berdakwah ke sejumlah daerah di Jawa Timur, tetapi mendapat banyak penolakan. "Dados piyambake (jadi orangnya) kan ada di gerakan hijrah. Lalu ketika mulai masuk di Jawa Timur di Madura, di mana-mana, di kampung NU agak bermasalah dengan Banser dan segala macamnya kan tempo hari," kata Kiai Marzuki, Kamis (18/5/2023).

Beberapa waktu lalu, lanjut Kiai Marzuki, Hanan Attaki melaksanakan ibadah umrah. Di Tanah Suci, Hanan Attaki memanjatkan doa agar diberi jalan keluar oleh Allah SWT dan dipertemukan dengan guru yang tepat. Istri Hanan Attaki kemudian tiba-tiba teringat dengan Kiai Marzuki. 

Istri Hanan Attaki merupakan salah satu murid Kiai Marzuki ketika di menuntut ilmu MAN Malang. Istri Hanan Attaki kemudian mengajak suaminya untuk bertemu dengan Kiai Marzuki dan sowan ke Ponpes Sabilurrosyad Gasek di Malang.

 

"Nah, ternyata istrinya ingat dulu pernah saya ajar. Istrinya itu alumni MAN Malang program khusus keagamaan paket pengantar Bahasa Arab. Saya dulu guru tafsirnya," ujarnya.

Kiai Marzuki mengungkapkan, pertemuan pertamanya dengan Hanan Attaki terjadi pada Hari Raya Idulfitri 1444 H. Pembicaraan keduanya pun berlangsung dengan Bahasa Arab.

"Hari raya seperti umumnya, tamu hari raya sowan ke saya. Kemudian saya sedikit banyak tahu masalah (Hanan) kena portal di Madura, di mana, lalu saya memberi nasihat pakai Bahasa Arab. Dia kan alumni Mesir Al Azhar," kata Kiai Marzuki.

Marzuki menyebut, selama tiga jam dirinya memberi nasihat dan berbincang dengan Hanan, banyak hal yang keduanya bahas. Mulai dari cara berdakwah dan membimbing ummat, sampai upaya menjaga keutuhan bangsa dan rasa nasionalisme.

Singkat cerita, Hanan pun sepakat dengan nasihat Kiai Marzuki, khususnya tentang nilai-nilai NU. Hanan Attaki pun memohon agar Kiai Marzuki berkenan menjadi guru dan membimbingnya. 

Marzuki kemudian memberi tahu dan mempersilakan Hanan untuk datang di acara halal bi halal dan haul di Malang pada 11 Mei 2023. Acara itu dihadiri KH Anwar Zahid dan Prof Nadirsyah Hosen.

"Akhirnya dia rawuh. Nah melihat acara pengajian kayak begitu, ada istighosah kebangsaan kayak begitu, kami nggak tau apa yang terjadi dalam hatinya," kata Kiai Marzuki.

Di tengah acara, lanjut Kiai Marzuki, Hanan Attaki tiba-tiba meminta agar dibaiat menjadi anggota NU. Marzuki kembali menegaskan, hal itu berjalan alamiah tanpa paksaan apa pun.

Disinggung soal kemungkinan Hanan Attaki masuk kepengurusan NU, Kiai Marzuki memasrahkan semua itu ke pimpinan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). Namun, sebagaimana yang telah umum dilakukan, untuk menjadi pengurus NU, seseorang haruslah melalui proses dan tahapan kaderisasi.

"Seperti juga umumnya orang yang menjadi warga NU, untuk menjadi pengurus harus ikut kaderisasi dulu," ujarnya.

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement