Selasa 01 Aug 2023 13:23 WIB

DPRD Jabar Umumkan Ridwan Kamil  Berakhir Sebagai Gubernur 5 September 2023

Pencapaian yang paling dibanggakan adalah keberhasilan menghilangkan desa miskin. 

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agus Yulianto
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil
Foto: Edi Yusuf/Republika
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Masa bakti Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dan Wakil Gubernur Uu Ruzhanul Ulum akan berakhir pada 5 September 2023. Sesuai ketentuan, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jabar mengumumkan pengusulan pemberhentian Gubernur dan Wakil Gubernur Jabar masa jabatan 2018-2023, pada rapat paripurna, Selasa (1/8/2023).

Berita acara tentang pengusulan tersebut kemudian ditandatangani pimpinan DPRD dan Ridwan Kamil serta Uu Ruzhanul Ulum. Tahap selanjutnya, berita acara tersebut akan diserahkan kepada Kementerian Dalam Negeri.

Menurut Gubernur Ridwan Kamil, pengumuman itu merupakan tahapan administrasi yang harus dilalui sebelum mengakhiri jabatan. Terhitung 34 hari lagi jabatannya akan berakhir.

"Tidak terasa sudah lima tahun dari 5 September 2018 sampai 5 September 2023. Masih ada sebulan kerja-kerja yang harus kami lakukan," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil.

 

Emil mengatakan, dalam sebulan ke depan ada beberapa agenda penting yang akan dilakukannya. Antara lain peresmian monumen Kujang Sepasang di Sumedang, persemian Situ Bagendit Garut, hingga peresmian operasional kereta cepat Jakarta Bandung bersama Presiden Joko Widodo.

"Dan kerja-kerja lainnya yang masih menjadi semangat kami di sisa 4 minggu terakhir," kata Emil.

Kepada masyarakat Jabar, Emil mengucapkan permohonan maafnya bila masih ada pembangunan yang belum maksimal. Bersama jajarannya, ia mengatakan sudah berkerja keras menjadi pemimpin amanah yang membawa aspirasi dan kesejahteraan masyarakat.

"Kepada masyarakat Jabar kami mohon maaf lahir batin kalau selama lima tahun ada kekurangan. Kami sudah bekerja keras," katanya.

Hingga saat ini, menurut Emil, di era kepemimpinannya sudah meraih 541 penghargaan yang menandakan ada 541 perubahan di berbagai bidang. "Silakan dimonitor sebelum dan sesudahnya terjadi perubahan yang signifikan," kata Emil.

Pencapaian yang paling dibanggakan, kata dia, adalah keberhasilan menghilangkan desa miskin dari seribuan lebih menjadi nol desa miskin selama 4 tahun. Kemudian reformasi birokrasi di Pemda Provinsi Jabar menjadi yang terbaik se-Indonesia.

"Lain-lain di 540-an itu tapi dua terbesarnya itu dan juga menjaga ekonomi Jabar terbaik. Kalau infrastruktur Tol Cisumdawu yang 12 tahun menunggu selesai di era kami, kereta cepat juga Bandara Kertajati yang sudah bisa aktif," katanya. 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement