Senin 27 Nov 2023 05:55 WIB

Peneliti LSI: Lomba Joget Gemoy Dedi Mulyadi Cara Cerdas Berpolitik

Lomba joget gemoy sangat disukai segmen pemilih muda yang semakin meningkat jumlahnya

Warga mengikuti Lomba Joget Gemoy, yang diselenggarakan Dedi Mulyadi, Sabtu (25/11/2023).
Foto: istimewa/doc humas
Warga mengikuti Lomba Joget Gemoy, yang diselenggarakan Dedi Mulyadi, Sabtu (25/11/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, PURWAKARTA -- Peneliti senior Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA, Toto Izul Fatah menilai, Lomba Joget Gemoy yang diinisiasi oleh mantan bupati Purwakarta Dedi Mulyadi, menjadi cara cerdas dalam berpolitik. Bahkan, hal itu pun berpotensi menaikkan elektabilitas Capres Prabowo Subianto. 

"Lomba joget seperti itu sangat disukai segmen pemilih muda yang semakin meningkat jumlahnya. Ini cara cerdas mendongkrak elektabilitas Prabowo-Gibran," kata Toto, melalui sambungan telepon, di Kabupaten Purwakarta, Jabar, Minggu. 

Menurut dia, cara tersebut bukan hanya meredam suhu panas politik nasional tapi juga dapat mendongkrak elektabilitas Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka semakin moncer.

Apalagi ada pesan moral yang sangat kuat tentang politik riang gembira dengan tidak mengumbar cacian, hinaan dan fitnah. Inilah juga yang membedakan Prabowo hari ini dengan Prabowo pada Pilpres 2019 lalu.

 

“Seperti yang terpotret di survei LSI Denny JA, Prabowo hari ini memiliki dua keunggulan personal, yaitu sosok yang dipersepsi strong leader, tapi sekaligus figur yang mulai kuat aspek humanisnya," katanya.

Sementara itu, pada Sabtu (25/11) malam, sedikitnya 500 peserta mengikuti lomba joget 'bapak gemoy' yang diinisiasi politisi Partai Gerindra Dedi Mulyadi, di Lembur Pakuan Kabupaten Subang, Jabar.

Dedi mengatakan, lomba tersebut membawa kebahagiaan bagi seluruh rakyat. Pertama, iringan hujan membawa kebahagiaan bagi para petani yang bisa kembali beraktifitas bersawah menghasilkan beras, telur hingga daging untuk melahirkan generasi gemoy.

Saat ini, kata Dedi, masyarakat tengah gandrung dengan istilah gemoy yang mencitrakan pada sosok Prabowo Subianto. 

"Saat ini bapak gemoy adalah bapak yang paling digemari di Indonesia," ucapnya.

Kebahagiaan kedua adalah bagi para ibu-ibu yang sibuk mengurusi rumah tangga hingga ekonomi keluarga. Meski begitu kaum ibu tetap menanggapi riang gembira dengan berjoget.

"Ocehan dan nyinyiran itu bagaikan vitamin dan nutrisi. Sehingga hidup bahagia bilamana menerima ocehan dan nyinyiran dengan lapang dada dan riang gembira," ujarnya.

Dalam menghadapi tahun politik, Dedi mengusung politik gemoy yang merupakan politik riang gembira. Baginya tak masalah 'gemoy' dicaci karena hal tersebut tidak akan dihiraukan. Sebab, jika hal tersebut ditanggapi malah akan mereka yang benci dan mencaci akan senang. Sebaliknya jika dihiraukan akan membuat para pencaci merana.

"Narasi gemoy itu dibangun oleh publik yang disematkan pada Pak Prabowo dan diterima sebagai kebahagiaan dalam bentuk aktivitas joget yang lahir dari gerakan silat dan tradisi di keluarganya," kata Dedi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement