Kamis 08 Feb 2024 16:35 WIB

Bertepatan Isra Miraj, Brand Fashion Muslim Ini Luncurkan Koleksi Bungong Jeumpa

Pemilihan waktu peluncuran bertepatan dengan Isra Miraj, karena mukena untuk shalat.

Koleksi Bungong Jeumpa untuk produk mukena dan scarves
Foto: Dok Republika
Koleksi Bungong Jeumpa untuk produk mukena dan scarves

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG----Brand fashion Muslim SASKARA, kembali menghadirkan koleksi Nusantara yang ke-5, "Bungong Jeumpa". Yakni, paduan warisan budaya dan spiritualitas dari Serambi Mekah, Aceh. Koleksi Bungong Jeumpa tersebut, terdiri dari 5 pilihan mukena dan scarves. 

Di Koleksi Nusantara kali ini, SASKARA tidak hanya mengangkat warisan budaya dan keindahan alam Aceh. Tetapi juga, mengingatkan kembali sebuah simbol spiritual di Provinsi Aceh dan kaitannya dengan esensi peristiwa Isra Miraj yang dijalankan oleh Nabi Muhammad SAW yang terjadi pada malam 27 Rajab tahun kesepuluh setelah kenabian, sekitar 14 abad yang lalu. 

Baca Juga

Pada peristiwa ini, Rasullullah SAW melakukan perjalanan dari Masjidil Haram di Makkah ke Masjid Al-Aqsa di Palestina. Kemudian, naik ke langit ketujuh untuk menerima perintah shalat lima waktu. Shalat lima waktu adalah sebuah kewajiban bagi umat muslim, yang berperan sebagai “tiang” dalam agama Islam sekaligus menjadi penghubung antara manusia dengan Sang Maha Pencipta. 

CEO sekaligus desainer SASKARA, Andya Kartika menjelaskan, Aceh,  dikenal sebagai 'Serambi Mekah'.  "Karena, kedekatannya dengan nilai-nilai Islam dan kekayaan tradisi religiusnya, telah lama menjadi inspirasi bagi kami," ujar Andya.

Andya mengatakan, melalui Bungong Jeumpa, paduan nilai-nilai Islam, tradisi, dan keindahan alam Aceh dibingkai dalam sebuah karya dari SASKARA. 

Menurut Andya, seringkali saat kita berhadapan dengan seseorang yang dianggap penting, kita berusaha tampil dalam keadaan terbaik. "Tapi bagaimana saat kita menghadap kepada Sang Maha Pencipta? Pesan itu yang kami coba sampaikan melalui produk-produk SASKARA," katanya.

COO SASKARA Afif Kamal Fiska mengatakan, pemilihan waktu peluncuran yang bertepatan dengan Isra Miraj, dikhususkan karena koleksi Bungong Jeumpa kali ini terdiri dari 5 pilihan mukena dan scarves. 

"Mukena merupakan alat ibadah yang dikenakan muslimah di Indonesia saat shalat, dan Isra Miraj adalah peristiwa Nabi Muhammad SAW mendapat perintah shalat 5 waktu,” katanya.

Bungong Jeumpa, memiliki desain dua bangunan ikonik yang dibangun pada masa kesultanan Sultan Iskandar Muda dari Kesultanan Aceh Darussalam yakni Masjid Agung Baiturrahman dan Gunongan, yang dibalut dalam rangkaian bunga cempaka yang merupakan simbol representasi dari keanggunan dan kekuatan. 

Selaras dengan makna dari bunga cempaka, pemilihan nama tiap produk dari koleksi Bungong Jeumpa diambil dari nama-nama pahlawan wanita Aceh - Dhien, Keumala, Meurah, Meutia dan Puteh. 

"Para pahlawan wanita Aceh ini merupakan simbol keteguhan, kelembutan, dan keanggunan, dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia," katanya.

Selain motif penuh makna, kata dia, pemilihan kain untuk produk Bungong Jeumpa ini menggunakan jenis bahan satin silk yang lembut, halus, tidak mudah kusut, dan berukuran kecil saat dilipat. 

Ditemani pouch berukuran mungil, koleksi kali ini memiliki pelengkap sajadah dengan warna dan motif senada. Selain produk mukena, Bungong Jeumpa juga hadir dalam varian scarves, yang hadir dalam pilihan bahan voal dan satin.

"Bungong Jeumpa" tidak hanya menawarkan keindahan dan kualitas, tetapi juga membawa filosofi mendalam tentang nilai shalat sebagai penghubung antara manusia, Sang Maha Pencipta, dan alam semesta," katanya. 

Di setiap karya yang dihasilkan, kata dia, SASKARA mengajak untuk hadir dalam kondisi terbaik saat berhadapan dengan Sang Maha Pencipta, sebuah nilai yang telah lama dihidupkan dalam kebudayaan Aceh, 'Serambi Mekah'.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement