Selasa 06 Apr 2021 05:51 WIB

Di Depok Ada Program Minyak Jelantah Ditukar Logam Mulia

Wakil Wali Kota Depok mengapresiasi program tukar minyak jelantah yang digagas RKI.

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Erik Purnama Putra
Program sedekah minyak jelantah (ilustrasi).
Foto: istimewa
Program sedekah minyak jelantah (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Wakil Wali Kota Depok, Imam Budi Hartono mengapresiasi program tukar minyak jelantah yang digagas oleh komunitas Rumah Keluarga Indonesia (RKI) di Kelurahan Pondok Petir, Kecamatan Bojongsari, Kota Depok, Jawa Barat.

"Saya mendorong agar program tersebut bisa dilakukan secara masif. Mulai dari tingkat RT, RW, sampai kota," ujar Imam di Balai Kota Depok, Senin (5/4).

Menurut Imam, melakukan pengumpulan minyak jelantah artinya sudah berkontribusi besar dalam melindungi alam. Pasalnya, jika minyak bekas pakai dibuang ke saluran air atau tanah, dapat mencemari lingkungan.

"Saya imbau pemangku wilayah, camat, lurah, dan lainnya supaya membantu sosialisasi ke warganya, agar minyak jelantah jangan dibuang tapi disedekahkan melalui RKI," ujar politikus PKS tersebut.

Ketua panitia peluncuran program tukar minyak jelantah, Rizki Kusumawardani menuturkan, program tersebut masuk dalam program ketahanan ekonomi yang ada di Komunitas RKI. Dengan tujuan, sambung dia, membantu membangkitkan ekonomi masyarakat di tengah masa pandemi Covid-19.

Mekanisme penukaran minyak jelantah, menurut Rizki, dilakukan setiap satu bulan sekali di tempat yang berbeda. Masyarakat dapat menukarkan minyak jelantah dengan sembako, seperti minyak goreng, sabun, hingga logam mulia. "Minyak jelantah ini juga dapat didaur ulang menjadi lilin, sabun, dan lainnya," ujarnya.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement