Kamis 04 Nov 2021 15:44 WIB

Dua Pelaku Pembobol ATM di Markas Kodiklat TNI AD Diamankan

Pria berinisial SA dan AR asal Lampung ini belajar membobol ATM dari Youtube.

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Mas Alamil Huda
Polisi memeriksa mesin ATM di Indomaret, Jalan Perintis Kemerdekaan, Kelurahan Sambongjaya, Kecamatan Mangkubumi, Kota Tasikmalaya. Dilaporkan sebelumnya, mesin ATM itu dibobol oleh pencuri. (ilustrasi)
Foto: dok. Istimewa
Polisi memeriksa mesin ATM di Indomaret, Jalan Perintis Kemerdekaan, Kelurahan Sambongjaya, Kecamatan Mangkubumi, Kota Tasikmalaya. Dilaporkan sebelumnya, mesin ATM itu dibobol oleh pencuri. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Dua orang pelaku pembobol ATM (Anjungan Tunai Mandiri) di markas Kodiklat TNI AD Jalan Sumbawa, Kota Bandung, berhasil diamankan jajaran Polsek Sumur Bandung. Pria berinisial SA dan AR asal Lampung ini belajar membobol ATM dari Youtube serta membeli ATM secara online.

Kapolsek Sumur Bandung, Kompol Deny Rahmanto, mengatakan, pihaknya mengamankan dua pelaku tindak pencurian dengan pemberatan di Markas Kodiklat TNI AD, Jumat (22/10) lalu. Modus para pelaku membobol ATM dengan cara mengganjal ATM.

Baca Juga

"Tersangka dua orang berinisial SA dan AR, modus operandi yang dilaksanakan kedua tersangka dengan menggagalkan transaksi pada ATM. Pada saat ATM mengeluarkan uang, oleh tersangka dijepit menggunakan tongsis yang sudah dimodifikasi," ujarnya Kamis (4/11).

Ia menuturkan, pelaku melakukan aksinya di Markas Kodiklat TNI AD dan di Lembang. Barang bukti yang diamankan dari pelaku berupa uang sebesar Rp 2,5 juta, obeng, dan kartu ATM. Sedangkan barang bukti di Lembang uang sebesar Rp 2 juta.

 

"Jadi bisa dibilang pelaku bernyali besar, para pelaku bukan berasal dari daerah Bandung tapi luar Bandung bahkan dari luar pulau Jawa, tidak tahu situasi dan kondisi medan yang ada di Bandung," katanya.

Kapolsek mengatakan, para pelaku melaksanakan aksinya kurang dari 3 menit dan mereka belajar dari Youtube. Keduanya dikenakan pasal 363 KUHP. Mereka tertangkap tangan oleh salah satu anggota TNI.

"Pada saat kartu ATM itu memproses pengambilan uang, sebelum ditekan 'yes', si pelaku langsung menjepit tongsis uang di ATM diambil tanpa mengurangi uang di saldo," katanya.

Salah seorang pelaku AR mengaku belajar membobol ATM dari Youtube. ATM yang digunakannya dibeli secara online termasuk pin. "Belajar dari Youtube, ATM beli, saldo kita isi," katanya.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement