Rabu 15 Mar 2023 11:00 WIB

Tim Gabungan Lanjutkan Pencarian 4 Korban Longsor Tebing Rel di Bogor

Lokasi yang berada di bawah rel KA berdekatan dengan Sungai Cisadane, cukup rawan.

BPBD Kota Bogor, Damkar, dan unsur terkait berupaya melakukan evakuasi belasan warga tertimbun longsor di Kelurahan Empang, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor, Rabu (15/3/2023) dini hari.
Foto: Dok. BPBD Kota Bogor
BPBD Kota Bogor, Damkar, dan unsur terkait berupaya melakukan evakuasi belasan warga tertimbun longsor di Kelurahan Empang, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor, Rabu (15/3/2023) dini hari.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR - Tim gabungan BPBD, Tagana, TNI dan Polri melanjutkan pencarian empat korban akibat longsor tebing penahan tanah (TPT) rel kereta api yang menimpa lima rumah di RT07/RW04 Kampung Sirna Sari Kelurahan Empang, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor, Jawa Barat.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Bogor Theofilo Patrocinio Freitas, mengatakan proses evakuasi korban longsor yang terjadi pada Selasa (14/3/2023) pukul 23.00 WIB tengah berlangsung dengan mengerahkan banyak personel.

"Kita gabungan sejak malam. Proses evakuasi dilanjutkan sejak pukul 8.00 WIB tadi, sampai sekarang belum terlihat tanda. Semoga cepat ditemukan," katanya, Rabu (15/3/2023).

Theofilo menerangkan, kondisi lokasi yang berada di bawah rel kereta api dan berdekatan dengan Sungai Cisadane, cukup rawan. Sehingga pihaknya mengerahkan personel cukup banyak, agar proses evakuasi diharapkan lebih cepat.

 

Selain itu, kata dia, petugas kesulitan karena titik lokasi yang berada sekitar 1 kilometer di gang sempit menurun dari kawasan Bogor Nirwana Residence (BNR) menyebabkan alat berat tidak bisa masuk.

"Kita pakai cangkul dan alat-alat tradisional lain, karena tidak memungkinkan membawa alat berat masuk," katanya.

Theofilo menyampaikan, material puing dan balok beton tebing serta tanah yang berada di lokasi cukup berat sehingga petugas perlu bergantian dalam proses evakuasi korban.

Pantauan di lokasi, sekitar 50 petugas gabungan bersiaga di lokasi untuk bergantian membongkar timbunan longsor. Mereka masih mencari empat korban yang masih belum ditemukan yakni Yuli (65), bayi M. Yusuf (8 bulan merupakan anak dari Mustopa), Cucum (50) dan Azzam (5).

Longsor yang menimpa lima rumah di bawah rel kereta api jalur Stasiun Batutulis-Sukabumi itu menyebabkan 17 korban, 11 korban di antaranya selamat, dua orang tewas tidak lama dari kejadian longsor dan empat orang belum ditemukan.

"Kami akan berusaha keras menemukan korban yang belum ditemukan. Kami harap warga tidak banyak berdatangan, karena bahaya," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement