Ahad 28 May 2023 21:06 WIB

Pesawat Helikopter Jatuh di Bandung, Warga Sempat Dengar Suara Ledakan

Warga juga melihat asap mengepul dari lokasi kejadian helikopter jatuh.

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Irfan Fitrat
Sebuah pesawat helikopter dikabarkan terjatuh di perkebunan teh wilayah Rancabali, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Ahad (28/5/2023).
Foto: Dok Republika
Sebuah pesawat helikopter dikabarkan terjatuh di perkebunan teh wilayah Rancabali, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Ahad (28/5/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG — Suara ledakan disebut terdengar saat kejadian pesawat helikopter jatuh di wilayah Desa Patengan, Kecamatan Rancabali, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Ahad (28/5/2023). Dilaporkan pesawat helikopter jenis Bell 412 milik TNI AD itu digunakan untuk latihan. 

Asep (35 tahun), warga Kampung Boyongbong, Desa Patengan, Kecamatan Rancabali, mengaku awalnya mendengar suara ledakan dari arah perkebunan teh. Setelah mencari informasi, ia baru mengetahui ada pesawat helikopter yang mengalami kecelakaan.

Baca Juga

“Ada ledakan, saya kebetulan sedang kerja. Suaranya terdengar keras. Asapnya juga kelihatan dari sini, Masjid Nurul Iman. Dari sini ke lokasi ada sekitar satu kilometer,” kata Asep, saat ditemui di kawasan perkebunan teh Rancabali, Ahad (28/5/2023).

Menurut Asep, kebun teh tempat pesawat helikopter itu jatuh kondisinya sudah tidak terawat.

 

Asep mengaku sering melihat helikopter di langit kawasan Rancabali beberapa hari terakhir ini. “Memang lagi ada latihan kayaknya, setiap hari kadang ada helikopter lewat,” ujar dia. 

TNI AD sebelumnya mengonfirmasi kecelakaan pesawat helikopter di wilayah Kecamatan Rancabali, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Ahad (28/5/2023). Dilaporkan pesawat helikopter yang mengalami kecelakaan itu digunakan untuk mendukung latihan pratugas Batalyon Infanteri 300/BJW.

Kepala Dinas Penerangan TNI AD Brigjen TNI Hamim Tohari mengatakan, pesawat helikopter tersebut diperkirakan jatuh sekitar pukul 13.30 WIB dan kemudian terbakar.

“Kru heli yang berjumlah lima orang seluruhnya dalam kondisi selamat dan hanya mengalami luka-luka akibat benturan. Saat ini seluruh kru heli telah dievakuasi ke RS Dustira Kota Cimahi untuk mendapatkan penanganan medis,” kata Hamim, dalam keterangan resminya.

TNI AD telah mengirimkan tim investigasi untuk menangani kasus kecelakaan helikopter tersebut.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement