Kamis 22 Jun 2023 13:02 WIB

Polemik Al-Zaytun, Mahfud MD: Kalau tidak Sesuai dengan Hukum, Itu Urusan dengan Saya

Menkopolhukam akan mendalami terlebih dulu fenomena yang terjadi di Al-Zaytun.

Menko PolhukamMahfud MD
Foto: Republika/Prayogi
Menko PolhukamMahfud MD

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD angkat bicara terkait polemik Pondok Pesantren Al-Zaytun Indramayu. Menurut dia, terkait Al-Zaytun saat ini masih dipelajari karena itu fenomena yang baru. 

"Kita nggak boleh sembarangan menyikapi tanpa mendalami. Kita sedang mendalami itu semua," ujar Mahfud MD kepada wartawan Kuliah Umum Mohammad Mahfud, MD dengan tema: "Peran Undang-Undang Perampasan Aset untuk Mewujudkan Indonesia Bebas Korupsi" di Universitas Pasundan (Unpas), Kamis (22/6/2023).

Baca Juga

Saat ditanya apakah pihaknya akan menindak tegas, Mahfud MD mengatakan, saat ini masih didalami. "Kalau ada pelanggaran, siapa pun (harus taat hukum) di seluruh Indonesia. Tapi, apa betul ada pelanggaran atau tidak, nanti kita dalami," katanya.

Ketika diminta tanggapan soal pernyataan MUI Indramayu bahwa ajaran Al-Zaytun tidak sesuai dengan ajaran Islam, Mahfud MD mengatakan, pihaknya sedang mendalami ajaran apa yang tidak sesuai. 

 

"Saya belum tau apa ketidaksesuaiannya. Kan nanti ada urusannya. Kalau tidak sesuai dengan hukum, itu urusan dengan saya. Kalau menyangkut penyelenggaraan institusi, itu Kemenag. Kan gitu. Kita belum tahu masalahnya di mana sebenarnya," ujarnya.

Mahfud MD berharap, tim investigasi yang telah dibentuk untuk menyelidiki Al -Zaytun bisa bekerja dengan baik. "Ya (semoga bisa) bekerja dengan baik, sesuai dengan harapan banyak orang. Kita menunggu hasilnya," katanya.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement