Sabtu 22 Jul 2023 04:40 WIB

Panji Gumilang Sebut Masjid Tempat Orang Putus Asa, DMI: Tidak Elok

Peradaban Islam di dunia ini melebar semua dibangun melalui masjid.

Rep: Muhyiddin/ Red: Agus Yulianto
Viral video Panji Gumilang sebut masjid tempat orang putus asa.
Foto: istimewa/viral medsos
Viral video Panji Gumilang sebut masjid tempat orang putus asa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pimpinan Pesantren Al Zaytun Indramayu Panji Gumilang kembali membuat kontroversi. Kali ini dia menyebut masjid sebagai tempat orang-orang putus asa. 

Pernyataan Panji Gumilang ini pun mendapatkan respons dari Dewan Masjid Indonesia (DMI). Wakil Sekretaris Jenderal DMI, KH Rahmat Hidayat mengatakan, pernyataan seperti itu tidak seharusnya dilontarkan Panji Gumilang.

Baca Juga

"Pernyataan itu kan sepatutnya tidak keluar, tidak elok," ujarnya kepada wartawan di Kantor DMI Pusat, Jumat (21/7/2023).

Di dalam Alquran, menurut dia, masjid justru merupakan tempat orang-orang yang ingin memakmurkan masjid, dan mereka termasuk dalam ciri-ciri orang yang beriman. 

 

"Saya rasa dan yakin sepenuhnya, bahwa dalam pribadi saya maupun sebagai pengurus DMI bahwa orang yang aktif di masjid itu adalah ingin dekat dengan Allah SWT, harusnya diapresiasi," ucap Kiai Rahmat. 

Sebelumnya, dalam ceramahnya yang viral di media sosial, Panji Gumilang menyatakan, bahwa masjid yang sesungguhnya hanya berada di Vatikan. Sementara, masjid di Indonesia hanyalah tempat berkumpul orang putus asa.

"Itu juga layak keluar dari orang yang menganggap dirinya sebagai tokoh muslim bahwa vatikan bukan pusat peradaban Islam. Kecuali di sebrangnya sana, yang ada Cordova itu salah satu peradaban Islam," kata Kiai Rahmat. 

Di tempat yang sama, Wakil Ketua Umum DMI, Komjen Pol (Purn) Syafruddin juga menegaskan, bahwa masjid sejak dulu sudah menjadi pusat peradaban. Bahkan, menurut dia, masjid di Indonesia sekarang sudah mencapai satu juta. 

"Sekarang masjid sudah satu juta di Indonesia dan pengurusnya 10 juta. Itu peradaban. Peradaban Islam di dunia ini melebar semua dibangun melalui masjid. Pendidikan pertama fi dunia ya di masjid. Jadi yng namanya peradaban semua lengkap di situ," jelas Syafruddin. 

Dia menuturkan, dalam sejarah juga dicatat bahwa ketika Rasulullah SAW hijrah dari Makkah ke Madinah yang pertama dibangun adalah masjid, yaitu Masjid Quba kemudian Masjid Nabawi di Madinay. 

"Itu tahun 610 M. Jadi pusat peradaban, dan di sanalah dibangun peradaban Islam pertama di Masjid Nabawi. Setelah dibangun peradaban Islam pertama itu, lalu tersebar ke seluruh dunia," kata mantan Wakapolri ini. 

Di dalam video yang viral itu, Panji Gumilang juga menyatakan bahwa masjid-masjid yang berada di Indonesia tidak bisa disebut sebagai pusat peradaban melainkan sebagai tempat pungutan uang. Menurut dia, banyak kotak amal yang kerap diletakkan di masjid dan sangat memalukan.

Terkait hal ini, Syafruddin menjelaskan, bahwa kotak amal yang disediakan di masjid itu untuk kepentingan masjid dan umat Islam ikhlas beramal melalui itu. 

"Ya pungutan amalnya di masjid-masjid untuk memperbaiki masjidnya yang rusak, memelihara dan sebagainya. Dan itu orang ikhlas, tidak usah dipolemikkan. Saya hanya menyatakan bahwa masjid adalah pusat peradaban, yes, tidak bisa dibantah," jelas Syafruddin.

Sebelumnya, dalam ceramahnya yang viral di media sosial, Panji Gumilang juga menyatakan, bahwa berada di masjid Indonesia sama halnya seperti hanya duduk dan dipaksa untuk mengisi kaleng.

“Hanya duduk, dipaksa ngisi kaleng (kotak amal) keluar, selesai. Ini masjid peranannya, katanya, sebagai pusat peradaban, tidak ada. Yang ada peradaban pungutan uang," ucap Panji.

Menurut dia, orang-orang yang masuk ke masjid adalah orang-orang pelit dan baru akan memberi setelah kotak diedarkan. “Kalau itu disebut sebagai peradaban, memalukan. Makanya, orang yang masuk masjid ini pelit, diedarkan kotak, baru ngasih,” kata Panji.

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement