Rabu 13 Dec 2023 16:52 WIB

Mahasiswi STIKES Dibunuh Mantan Kekasih di Sebuah Kamar Apartemen Bogor

Pelaku membunuh korban karena sakit hati dijelekkan korban di depan teman-temannya.

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Karta Raharja Ucu
Mahasiswi STIKES Bogor dibunuh mantan kekasihnya di sebuah apartemen di Bogor.
Foto: pixabay
Mahasiswi STIKES Bogor dibunuh mantan kekasihnya di sebuah apartemen di Bogor.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Seorang mahasiswi STIKES, Nindi Putri Ma'rifa (19 tahun) dibunuh mantan kekasihnya, Devid Ailesmana (19) di sebuah apartemen di Kecamatan Tanah Sareal, Kota Bogor, Jawa Barat, Senin (11/12/2023). Setelah dibunuh mantan kekasihnya, jasad Nindi disembunyikan di kolong dipan di apartemen tersebut.

Nindi diketahui tidak pulang ke rumah sejak Jumat (8/11/2023). Kapolresta Bogor Kota Kombes Pol Bismo Teguh Prakoso mengungkapkan pelaku bertemu korban pada Kamis (7/11/2023) malam dari sebuah kafe di wilayah Kabupaten Bogor. Lalu korban dibonceng ke apartemen untuk menginap dan dibunuh keesokan paginya.

“Si tersangka langsung melakukan pembunuhan terhadap korban, dengan pisau yang sudah disiapkan oleh si tersangka sebelum bertemu dengan korban,” kata Bismo dikutip Rabu (13/12/2023).

Bismo menjelaskan, tindakan keji tersebut dilakukan pelaku pada Jumat (8/11/2023) pagi usai keduanya mandi secara bergantian. Pelaku yang sudah mandi terlebih dahulu, membunuh korban yang baru selesai mandi pagi menggunakan pisau yang dibawanya.

 

“Pelaku melakukan pembunuhan tersebut dengan menusukkan pisau ke dalam perut, dada, leher dan punggung sehingga korban meninggal dunia. Ada tujuh kali tusukan di empat bagian itu,” jelas Bismo.

Usai membunuh korban, sambung dia, pelaku berusaha menutupi keberadaan korban. Pelaku mengelap darah korban, dan menyembunyikan jenazah korban di bawah dipan di dalam ruangan tersebut.

Bismo mengatakan, dalam kurun waktu Jumat (8/11/2023) hingga Senin (11/12/2023), keluarga korban pun mencari keberadaan korban. Baru pada Senin siang, petugas kebersihan apartemen menemukan jasad korban karena tercium bau tidak sedap saat membersihkan kamar tersebut.

“Baru ditemukan pada Senin oleh housekeeping pada saat dilaksanakan bersih-bersih kamar dan tercium aroma tidak sedap,” ucapnya.

Setelah mendapat laporan penemuan mayat tersebut, Bismo mengatakan, polisi langsung melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) dan pengembangan. Pelaku yang memesan kamar tersebut berhasil ditangkap sekitar 5 jam setelah korban ditemukan.

“Motif pelaku melakukan pembunuhan tersebut karena sakit hati (kepada korban), karena dijelekkan di depan teman-temannya,” ujarnya.

Akibat perbuatannya, Devid kemudian dijerat dengan pidana pembunuhan berencana pasal 340 KUHP dengan ancaman hukuman pidana mati, penjara seumur hidup atau 20 tahun penjara.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement