Sabtu 13 Jan 2024 09:25 WIB

Pj Gubenur Bey Machmudin Minta Keramba Jaring Apung di Waduk Cirata Terus Ditertibkan

Penertiban KJA bertujuan untuk menjaga kualitas air di waduk tetap baik

 Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin melakukan kunjungan lapangan ke Keramba Jaring Apung di kawasan Waduk Cirata, Kabupaten Purwakarta, Jumat (12/1/2024).
Foto: Biro Adpim Jabar
Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin melakukan kunjungan lapangan ke Keramba Jaring Apung di kawasan Waduk Cirata, Kabupaten Purwakarta, Jumat (12/1/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, PURWAKARTA -- Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin melakukan kunjungan lapangan ke Keramba Jaring Apung (KJA) di DAS Citarum, tepatnya di kawasan Waduk Cirata, Jumat petang (12/1/2024). Penjabat Gubernur Jabar  bersama jajaran Forkopimda, dan kepala perangkat kerja terkait memantau lingkungan Waduk Cirata menggunakan speedboat . 

Rombongan bertolak mulai dari kantor PT. PBJ UP Cirata, Desa Cadas Sari, Kabupaten Purwakarta, kemudian mengitari Waduk Cirata. Bey Machmudin mengatakan, penertiban KJA di area Waduk Cirata, Kabupaten Purwakarta akan terus dilakukan oleh Satuan Tugas (Satgas) Citarum Harum. 

Baca Juga

"Penertiban KJA ini bertujuan untuk menjaga kualitas air di waduk tetap baik, juga agar tidak mengganggu operasional pembangkit listrik tenaga air (PLTA)," ujar Bey Machmudin. 

Percepatan pengendalian pencemaran dan kerusakan daerah aliran Sungai Citarum tertuang dalam Peraturan Presiden Nomor 15 Tahun 2018. Maka sesuai Perpres tersebut, Satgas Citarum Harum terus berupaya mempercepat pelaksanaan dan keberlanjutan kebijakan pengendalian DAS Citarum melalui operasi pencegahan, penanggulangan pencemaran dan kerusakan. 

Apalagi, kata dia, kawasan Waduk Cirata terdapat PLTA dengan kapasitas terpasang terbesar di Indonesia. Selain itu, Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Terapung Cirata yang mengapung di permukaan air Waduk Cirata juga memiliki kapasitas terbesar di Asia Tenggara. Dengan demikian ekosistem air di kawasan tersebut perlu dijaga sekondusif mungkin. 

"Selain penertiban KJA, pembersihan eceng gondok juga turut dilakukan untuk mengendalikan pertumbuhannya. Sehingga tidak merusak ekosistem alami yang ada di Waduk Cirata, terlebih mengganggu operasional PLTA di sana," paparnya. 

Penjabat Gubernur Jabar pun menghendaki pencegahan pencemaran Citarum secara sinergis dan berkelanjutan dengan berbagai pihak.

 

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement