Senin 20 May 2024 14:37 WIB

Terungkap Ini Penyebab Kematian Tiga Korban Pesawat Jatuh di BSD 

Ketiga korban meninggal dunia karena adanya benturan keras pada saat pesawat jatuh

Rep: Ali Mansur/ Red: Arie Lukihardianti
Jenazah almarhum Farid Ahmad korban kecelakaan pesawat jatuh tiba di rumah duka di Kompleks Grand Villa Cihanjuang, Kabupaten Bandung Barat, Senin (20/5/2024) sekitar pukul 12.30 WIB disambut histeris oleh istri, keluarga dan keluarga korban.
Foto: Republika/M Fauzi Ridwan
Jenazah almarhum Farid Ahmad korban kecelakaan pesawat jatuh tiba di rumah duka di Kompleks Grand Villa Cihanjuang, Kabupaten Bandung Barat, Senin (20/5/2024) sekitar pukul 12.30 WIB disambut histeris oleh istri, keluarga dan keluarga korban.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA----Identikasi tiga korban pesawat jenis Tecnam P2006T jatuh di BSD, Tangerang Selatan, telah selesai Ahad (19/5/2024) kemarin. Menurut Kepala rumah sakit (Karumkit) Polri Kramat Jati, Brigjen Hariyanto dari hasil pemeriksaan luar ketiga korban meninggal dunia karena adanya benturan keras pada saat pesawat yang mereka tumpangi jatuh dari ketinggian.

"Penyebab kematiannya akibat benturan ya, benturan hampir semuanya hampir sama yaitu kepala kemudian dada kemudian tungkai dan lengan," ujar Hariyanto kepada awak media di RS Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (20/5/2024).

Baca Juga

Namun, kata Hariyanto, pihaknya tidak melakukna autopsi terhadap ketiga jenazah. Sebab, pihak keluarga korban hanya mengizinkan untuk dilakukan pemeriksaan luar dan identifikasi sidik jari. Karena memang kondisi tiga jenazah dipastikan utuh dan tak ada luka bakar. Ketiga jenazah masing-masing bernama Pulung Darmawan sebagai pilot, kopilot pesawat, Mayor Purn Suwanda dan seorang engineer bernama Farid Ahmad.

“Ini fokusnya pada identifikasi jadi kami hanya menerima permintaan tertulis dari penyidik yang dilegalisir atau yang diijinkan oleh keluarga. Jadi pemeriksaan luar dan identifikasi,” kata Hariyanto.

Hariyanto mengatakan, bahwa ketiga jenazah korban telah diserahkan ke pihak keluarga masing-masing untuk dimakamkan. Sebelumnya ketiga jenazah dilakukan identifikasi di rumah sakir Polri Kramat Jati, Jakarta Timur. “Jadi, pagi ini semuanya sudah tuntas dan sudah kita serahkan kepada keluarga dengan baik,” kata Hariyanto.

Menurut Hariyanto, pada Senin (20/5/2024) pukul 04.25 WIB jenazah kopilot pesawat, Mayor Purn Suwanda, telah diserahkan ke pihak keluarga ke Cirebon, Jawa Barat, untuk dimakamkan. Kemudian pukul 09.17 WIB jenazah pilot pesawat, Pulung Darmawan, diserahkan dari RS Polri Kramat Jati ke pihak kekuarga dan akan dimakamkan di Semarang, Jawaa Tengah. Terakhir sekitar pukul 09.35 WIB jenazah penumpang pesawat atas nama Farid Ahmad diserahkan ke pihak keluarga dan dibawa ke Bandung, Jawa Barat. 

Hariyanto menjelaskan, pihaknya tidak menemukan kesulitan pada saat melakukan identifikasi terhadap ketiga jenazah korban. Karena memang dalam kecelakaan ini sudah diketahui identitas para korbannya, jadi hanya memastikan saja. Kemudian jenazah korban juga tidak mengalami kerusakan yang berarti, seperti terbakar. Sehingga jenazah bisa diidentifikasi hanya dengan sidik jari.

“Kondisi jenazah tidak seperti biasanya, misalnya ada kebakaran dan sebagainya, itu memang agak suli. Tapi ini masih bisa diidentifikasi dengan premier secara finger print atau sidik jari,” kata Hariyanto. 

 

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement