Kamis 27 Oct 2022 12:25 WIB

Wali Kota Cirebon: Perbaikan Drainase Jadi Prioritas Tangani Banjir

Kejadian banjir yang terjadi pada hari Selasa (25/10) diakibatkan drainase buruk.

Warga melintasi genangan banjir di Cirebon. (Ilustrasi)
Foto: Antara/Dedhez Anggara
Warga melintasi genangan banjir di Cirebon. (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Wali Kota Cirebon Nashrudin Azis mengatakan, perbaikan drainase atau saluran air menjadi prioritas pemerintah. Hal ini, dilakukan untuk menangani permasalahan banjir yang kerap terjadi ketika diguyur hujan intensitas tinggi.

"Dalam jangka pendek kami terus mengupayakan perbaikan drainase, untuk meminimalkan terjadi banjir," katanya di Cirebon, Kamis (27/10/2022).

Dia mengatakan, kejadian banjir yang terjadi pada hari Selasa (25/10) diakibatkan drainase yang buruk. Sehingga, tidak dapat menampung debit air ketika terjadi hujan dengan intensitas tinggi.

Menurutnya, titik banjir juga sudah semakin meluas bila dibandingkan kejadian serupa pada tahun-tahun sebelumnya. Dan ini, kata dia, harus segera diatasi agar tidak lagi terjadi banjir yang lebih parah.

 

Untuk itu, kata dia, perbaikan drainase menjadi prioritas untuk menangani banjir yang terjadi, baik untuk sementara waktu maupun secara permanen. "Pada dua tahun lalu perbaikan itu batal dikarenakan pandemi COVID-19, dan diharapkan tahun depan bisa dianggarkan, agar perbaikan bisa secara permanen," tuturnya.

Dia berharap, masyarakat juga ikut berperan aktif menjaga saluran air atau drainase. Seperti, tidak membuang sampah di sekitar drainase, maupun mendirikan bangunan yang dapat menghalangi jalur air.

"Persoalan banjir ini memang tanggung jawab pemerintah. Namun, peran aktif dari warga masyarakat perlu dilaksanakan, seperti jangan buang sampah sembarangan, jangan membuat bangunan yang menghambat jalur air," katanya.

Dia juga memohon maaf atas kejadian banjir yang terjadi, karena menghambat aktivitas masyarakat baik warga Kota Cirebon, maupun dari luar daerah yang sedang melintas. Untuk itu, Pemkot Cirebon mengajak semua masyarakat agar bersama-sama menjaga lingkungan, agar kejadian banjir bisa diminimalkan, dan tidak membuat kerugian.

"Kami atas nama Pemerintah Kota Cirebon memohon maaf yang sebesar-besarnya kepada seluruh warga masyarakat Cirebon, maupun masyarakat sekitarnya yang datang ke Cirebon atas ketidaknyamanannya," kata Nashrudin Azis.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement