Senin 27 Feb 2023 10:02 WIB

Ridwan Kamil Sebut Warga Meninggal karena Difteri Belum Divaksin 

Warga yang meninggal itu tak divaksin di usia yang seharusnya.

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agus Yulianto
Gubernur Jabar Ridwan Kamil.
Foto: Dok. Republika
Gubernur Jabar Ridwan Kamil.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Tak hanya di Garut, kasus Difteri ditemukan di sejumlah daerah di Jabar. Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengatakan, pihaknya sudah menelusuri penyebab meninggalnya warga karena difteri. Hasilnya, ternyata warga yang meninggal itu tak divaksin di usia yang seharusnya.

"Difteri sudah saya mintakan. Hasil penelusurannya adalah beberapa yang meninggal itu tidak divaksin di usia seharusnya," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil kepada wartawan akhir pekan lalu.

Baca Juga

Emil mengatakan, setelah diteliti lagi ternyata ada faktor tokoh lokal yang mengeluarkan fatwa melarang vaksin. "Diteliti lagi ada faktor tokoh lokal katanya yang mengeluarkan fatwa melarang vaksin. Inilah contoh media wawancara liput bahwa kalau sudah urusan, kesehatan percayakan pada pemerintah," katanya.

Emil mengimbau, pada masyarakat agar mempercayai pemerintan untuk urusan kesehatan. Karena, pemerintah melakukan hal itu untuk melindungi nyawa warganya. 

 

"Ini jadi catatan kita cek lagi zona mana yang belum melakukan vaksin khusus di usia balita," kata Emil.

Sebelumnya, selain di Garut, Dinas Kesehatan (Dinkes) Jawa Barat (Jabar) ternyata menerima laporan ada 11 kasus suspek difteri di tujuh kabupaten dan kota yang ada di Jabar. Menurut Ketua Tim Surveilans Dinkes Jabar, Dewi Ambarwati, belasan kasus suspek ini masuk dalam aplikasi pelaporan sepanjang Januari 2023.

Namun, menurut Dewi, kasus difteri yang dilaporkan ini masih berstatus suspek, Dinkes Jabar masih melakukan pendalaman lebih lanjut pada 11 kasus ini. 

"Ini sudah ada laporan 11 kasus suspek difteri dari kabupaten Cianjur, Kabupaten Tasikmalaya, Kabupaten Indramayu, Kabupaten Karawang, KBB, Kota Bogor, dan Kota Sukabumi," ujar Dewi kepada wartawan, Senin (27/2).

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement