Rabu 21 Jun 2023 09:24 WIB

Anak Banten Dilarang Nyantri ke Al-Zaytun, Ini Alasan KH Tb Hamdi Ma'ani

Al Zaytun telah menjadi pusat perhatian publik karena aktivitasnya dinilai sesat.

Rep: Muhyiddin/ Red: Agus Yulianto
Sejumlah santri cilik Ponpes Rumah Quran Alqodri Kota Serang, Banten. (Ilustrasi)
Foto: ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman
Sejumlah santri cilik Ponpes Rumah Quran Alqodri Kota Serang, Banten. (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, SERANG -- Kegaduhan di tengah masyarakat akibat kerap melontarkan pernyataan-pernyataan kontroversial dan dinilai telah menyimpang, keberadaan Ponpes Al-Zaytun, Kabupaten Indramayu, mulai berdampak. Salah satunya, MUI Provinsi Banten melarangan anak-anak di daerah ini untuk mondok ke Al-Zaytun.

Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Banten, KH Tb Hamdi Ma'ani melarang anak Banten untuk mondok ke Pondok Pesantren Al Zaytun. Karena, menurut dia, pesantren yang dipimpin Panji Gumilang itu telah menyimpang dan kerap melontarkan pernyataan-pernyataan yang kontroversial. 

Baca Juga

 

photo
Pesantrena Al-Zaytun, di Indramayu, Jawa Barat. - (wiralodra.com)

 

 

"Jangan nyantri di situ dulu, masih banyak pesantren yang lain," ujar Kiai Hamdi saat menghadiri acara pembukaan Festival Rampak Beduk Salawat 2023 di Plaza Aspirasi, Kota Serang, Banten, Selasa (21/6/2023) malam. 

Dia mengatakan, semua pihak harus memberikan pengertian kepada masyarakat agar tidak memondokkan putra-putrinya ke pesantren yang telah berdiri sejak 1999 ini.  "Jangan dulu (nyantri ke Al Zaytun). Kasih pengertian dulu," kata dia.

Pesantren Al Zaytun telah menjadi pusat perhatian publik karena aktivitas-aktivitas menyimpang dan praktik aliran sesat. Menurut Kiai Hamdi, kondisi ini begitu meresahkan, sehingga beberapa waktu masyarakat pun melakukan demonstrasi ke pesantren itu. 

"Kalau kita melihat di media berarti terlepas dari iya atau tidaknya, berarti itu sudah sangat menyimpang," ucap Kiai Hamdi. 

Salah satu bentuk penyimpangannya adalah santri  Al Zaytun diperbolehkan berzina asal memiliki uang. Hal ini sebagaimana disampaikan seorang mantan tokoh Negara Islam Indonesia (NII), Ken Setiawan saat podcast di kanal YouTube Herri Pras.

Dalam tayangan itu, Ken Setiawan membongkar ajaran menyimpang Al Zaytun. Menurut dia, ponpes itu melarang santrinya untuk berpacaran dan berzina. Namun, jika memiliki uang maka diperbolehkan. Karena, orang yang memiliki uang bisa menebus dosa tersebut.

“Gak boleh pacaran, gak boleh berzina, kalau gak punya duit. Kalau punya duit, bisa dilakukan,” ujar Ken Setiawan dikutip dari video yang ditayangkan di YouTube Herri Pras pada 22 Mei 2023 lalu.  

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement