Sabtu 25 Nov 2023 19:11 WIB

UMK 2024 Kabupaten Bogor Diusulkan Naik 14 Persen Jadi Rp 5,1 Juta

Penetapan UMK 2024 akan dilakukan gubernur Jawa Barat.

Rep: Antara/ Red: Irfan Fitrat
(ILUSTRASI) Upah pekerja/buruh.
(ILUSTRASI) Upah pekerja/buruh.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR — Bupati Bogor Iwan Setiawan menyampaikan rekomendasi Upah Minimum Kabupaten (UMK) 2024 kepada gubernur Jawa Barat (Jabar). UMK 2024 Kabupaten Bogor diusulkan naik 14 persen dari upah minimum tahun ini atau sekitar Rp 632 ribu.

UMK 2023 Kabupaten Bogor ditetapkan Rp 4.520.212,25. Jika rekomendasi yang disampaikan bupati diterima, UMK 2024 Kabupaten Bogor bisa menjadi sekitar Rp 5.153.041.

Baca Juga

Kepala Dinas Ketenagakerjaan (Disnaker) Kabupaten Bogor Zaenal Ashari mengatakan, rekomendasi yang disampaikan bupati itu berdasarkan hasil rapat pleno Dewan Pengupahan Kabupaten Bogor, yang berlangsung Jumat (24/11/2023).

Menurut Zaenal, dalam rapat tersebut masing-masing pihak mengusulkan kenaikan nilai UMK yang berbeda. Perwakilan serikat pekerja mengusulkan kenaikan 15,7 persen, Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) mengusulkan kenaikan 1,31 persen, dan pemerintah 1,57 persen.

 

Kemudian diputuskan direkomendasikan kenaikan sekitar 14 persen. “Kenaikan 14 persen sifatnya hanya usulan saja. Keputusan ini akan diolah di provinsi. Tetap yang memutuskan adalah gubernur,” kata Zaenal.

Perwakilan DPC Federasi Serikat Pekerja Kimia, Energi, dan Pertambangan (FSPKEP) Kabupaten Bogor, Mujimin, mengatakan, tuntutan kenaikan UMK sekitar 15 persen mempertimbangkan kebutuhan hidup layak (KHL) para buruh di Kabupaten Bogor.

“Berdasarkan kebutuhan hidup layak, yang mana kebutuhan hidup layak di kabupaten (Bogor) memang Rp 5 juta sekian, yang kita ajukan juga realistis,” kata Mujimin.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement