Ahad 11 Feb 2024 22:13 WIB

Pj Wali Kota Minta Semua Pihak Kawal Masa Tenang Pemilu

Kota Bandung selalu kondusif, angka partisipasinya tinggi maka harus dijaga

Pj Wali Kota Bandung Bambang Tirtoyuliono menyampaikan sambutan saat pelantikan anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) dari sejumlah kecamatan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Bandung dan Pemkot Bandung, di Sport Jabar, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (25/12024). Dalam pelaksaaan pemilu, petugas KPPS diharapkan dapat menjalankan tugas secara transparan dan tidak memihak, serta bertanggung jawab untuk menjalankan nilai demokrasi.
Foto: Edi Yusuf/Republika
Pj Wali Kota Bandung Bambang Tirtoyuliono menyampaikan sambutan saat pelantikan anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) dari sejumlah kecamatan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Bandung dan Pemkot Bandung, di Sport Jabar, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (25/12024). Dalam pelaksaaan pemilu, petugas KPPS diharapkan dapat menjalankan tugas secara transparan dan tidak memihak, serta bertanggung jawab untuk menjalankan nilai demokrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG----Seperti daerah lain, Kota Bandung memasuki masa tenang Pemilu pada 11 - 13 Februari 2024. Dalam kurun waktu tersebut, tidak boleh ada seorangpun yang berkepentingan untuk melakukan kampanye.

Menurut Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, pada pasal 1 ayat 36, masa tenang adalah masa yang tidak dapat digunakan untuk melakukan aktivitas kampanye pemilu. Masih dalam undang-undang yang sama, dijelaskan pula terkait aturan dan larangannya.

Baca Juga

Merujuk pada regulasi tersebut, Penjabat Wali Kota Bandung, Bambang Tirtoyuliono mengajak semua pihak di Kota Bandung untuk mengawal tren kondusifitas yang sudah dibangun.

“Mari kita jaga kondisi Kota Bandung yang sudah kondusif. Kita punya tradisi bagus setiap penyelenggaraan pemilu. Kota Bandung selalu kondusif, angka partisipasinya tinggi. Mari kita jaga,” ujar Bambang, Sabtu (11/2/2024).

 

Bambang mengajak semua elemen sama-sama mengawasi masa tenang ini dengan memastikan media mainstream steril dari konten-konten yang berbau kampanye. Terkhusus Bawaslu, organisasi wartawan, Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID), dan lembaga terkait lainnya.

Ia juga mengajak masyarakat agar tidak memposting atau membuat konten yang mengajak untuk memilih salah satu calon atau mendukung partai tententu. “Tahan dulu jarinya selama tiga hari ini. Apalagi jangan sampai memprovokasi dan menyebarkan hoaks di media sosial,” kata Bambang.

Sebagai penutup, ia mengajak semua warga Kota Bandung yang telah memiliki hak pilih, berbondong-bondong datang ke TPS pada 14 Februari untuk memilih presiden, anggota DPR RI, DPRD Provinsi Jabar, DPRD Kota Bandung, dan DPD dari Jabar.

“Pilih sesuai hati nurani dan abaikan iming-iming materi yang hendak mempengaruhi pilihan. Tolak politik uang,” katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement