Rabu 21 Feb 2024 22:34 WIB

Warga Sukabumi Diimbau Gunakan Bahasa Sunda Sebagai Bahasa Sehari-hari

Keberadaan bahasa Sunda harus dilestarikan dengan cara digunakan sehari-hari.

Guru memberikan pelajaran bahasa Sunda (ilustrasi)
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Guru memberikan pelajaran bahasa Sunda (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Bupati Sukabumi Marwan Hamami mengimbau warga Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat untuk menjadikan bahasa Sunda sebagai bahasa Ibu atau bahasa asli/pertama dengan mengimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari. "Kabupaten Sukabumi merupakan bagian dari Provinsi Jabar tentunya bahasa Sunda harus menjadi bahasa Ibu serta harus dipahami dan diucapkan pertama kali oleh seseorang untuk berkomunikasi," katanya saat memperingati Hari Bahasa Ibu se-dunia, Rabu (21/2/2024).

Menurut Marwan, warga Sukabumi harus bangga menggunakan bahasa Sunda saat berkomunikasi dengan siapapun setiap harinya. Selain itu, momentum Hari Bahasa Ibu Sedunia ini untuk meningkatkan kesadaran akan keragaman bahasa dan budaya.

Baca Juga

Tidak hanya, Hari Bahasa Ibu Sedunia yang jatuh setiap 21 Februari 2024 juga untuk mempromosikan persatuan keanekaragaman serta pemahaman internasional melalui mult-ibahasa dan multikulturalisme. Maka dari itu, keberadaan bahasa Sunda harus dilestarikan salah satunya dengan menghidupkan dan bangga menggunakan bahasa Sunda sebagai bahasa ibu dalam kehidupan sehari-hari.

Selain itu, peran orang tua pun sangat penting seperti membiasakan berkomunikasi dengan anak-anaknya dengan menggunakan bahasa Sunda yang baik dan benar sesuai dengan tingkatan dalam keluarga," tambahnya.

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Sukabumi Eka Nandang Nugraha mengatakan bahasa Ibu penting digunakan dalam kehidupan sehari-hari terutama dalam hal komunikasi. Pihaknya bersyukur dan mengapresiasi warga Kabupaten Sukabumi yang masih tetap menggunakan dan menjaga bahasa Sunda di tengah gempuran budaya dan bahasa asing, ini menujukan bentuk eksistensi keberadaan bahasa Ibu.

sumber : ANTARA

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement