Ahad 16 May 2021 09:51 WIB

Wisata Pantai di Garut Ditutup karena Lonjakan Pengunjung

Petugas gabungan melakukan penjagaan di kawasan wisata pantai di Kabupaten Garut.

Ratusan wisatawan mengunjungi kawasan wisata Pantai Santolo, Pameungpeuk, Kabupaten Garut, Jawa Barat (ilustrasi). Objek wisata pantai di Kabupaten Garut, Jawa Barat, ditutup untuk wisatawan pada Sabtu (15/5-2021). ANTARA FOTO/Candra Yanuarsyah/agr/foc.
Foto: ANTARA/Candra Yanuarsyah
Ratusan wisatawan mengunjungi kawasan wisata Pantai Santolo, Pameungpeuk, Kabupaten Garut, Jawa Barat (ilustrasi). Objek wisata pantai di Kabupaten Garut, Jawa Barat, ditutup untuk wisatawan pada Sabtu (15/5-2021). ANTARA FOTO/Candra Yanuarsyah/agr/foc.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Objek wisata pantai di Kabupaten Garut, Jawa Barat, ditutup untuk wisatawan. Penutupan karena melebihi kapasitas hingga terjadi kerumunan dan menyebabkan kemacetan arus kendaraan di tempat wisata pada musim libur Idul Fitri 1442 Hijriah.

"Kemarin (Sabtu) pengunjung sangat banyak dan kami memutuskan untuk melakukan penutupan sementara, malam juga kami melakukan penutupan, Minggu sekarang juga," kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Garut Budi Gan Gan saat dihubungi melalui telepon seluler di Garut, Ahad (16/5).

Baca Juga

Ia menuturkan petugas gabungan melakukan penjagaan di kawasan wisata pantai di Kabupaten Garut untuk mengatur tingkat kunjungan wisatawan agar tidak terjadi kerumunan atau melanggar protokol kesehatan. Destinasi wisata pantai di selatan Garut itu, kata dia, akan mendapatkan perhatian serius dari petugas, jika kunjungan wisatawan banyak dan tidak terkendali maka semua tempat wisata akan ditutup.

"Kami juga akan terus melakukan tutup buka di lokasi destinasi. Semua (objek wisata ditutup) apabila dipandang perlu, sudah over capacity," katanya.

 

Kepala Kepolisian Resor Garut AKBP Adi Benny Cahyono menyatakan jajarannya sudah diterjunkan untuk melakukan pengamanan dan penertiban di tempat wisata pantai di Garut. Lonjakan pengunjung di objek wisata pantai, kata Benny, membuat jajarannya harus menutup tempat wisata karena terjadi kerumunan yang dikhawatirkan terjadi penularan wabah Covid-19.

"Iya tadi malam jam 19.00 ditutup karena khawatir kejadian seperti di India," katanya.

Ia menyampaikan kepolisian dan petugas gabungan lainnya berupaya mencegah kerumunan orang dengan memutarbalikkan semua kendaraan wisatawan yang hendak menuju objek wisata pantai."Kendaraan yang mengarah tempat wisata di Garut selatan diputar balik," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement