Rabu 29 Nov 2023 17:47 WIB

Pemkab Bandung Tetapkan Status Siaga Bencana Banjir Hingga Longsor

Kabupaten Bandung memasuki musim hujan pada November 2023 hingga Februari 2024.

Personel bencana menggelar persiapan menghadapi bencana hidrometeorologi. (Ilustrasi)
Foto: Edi Yusuf/Republika
Personel bencana menggelar persiapan menghadapi bencana hidrometeorologi. (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pemkab Bandung menetapkan status siaga bencana banjir, angin kencang, dan tanah longsor. Status siaga bencana ini mulai berlaku dari 27 November 2023 sampai 30 April 2024. Dengan status siaga, mengharuskan semua pihak, termasuk masyarakat, untuk waspada terhadap ancaman bencana tersebut saat musim hujan.

“Menetapkan status siaga darurat bencana banjir,angin kencang, dan longsor, di wilayah Kabupaten Bandung. Selanjutnya status siaga darurat ditetapkan dengan Surat Keputusan Bupati Bandung,” kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung Uka Suska Puji Utama, Rabu (29/11/2023).

Uka mengatakan, pihaknya sudah menindaklanjuti penetapan status itu dengan melaksanakan berbagai langkah-langkah untuk meningkatkan kesiapsiagaan. Khususnya, dalam menghadapi potensi bencana alam saat memasuki musim hujan.

"Selain melaksanakan pembinaan dan berbagai edukasi kepada masyarakat, kami di jajaran Organisasi Perangkat Daerah (OPD), PMI, serta Forum Pengurangan Risiko Bencana, melaksanakan rapat koordinasi untuk memastikan kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana," katanya.

 

Dalam upaya pencegahan, pihaknya tekah melayangkan surat imbauan ke perwakilan OPD dan unsur kewilayahan untuk selalu waspada dengan ancaman bencana saat musim hujan. "OPD dan kecamatan untuk segera mempersiapkan personel, peralatan, logistik dan peralatan lainnya," kata Uka.

Berdasarkan prakiraan cuaca BMKG, kata dia, perihal musim hujan tahun 2023 sampai 2024, wilayah Kabupaten Bandung memasuki musim hujan pada November 2023 sampai dengan Februari 2024.

"Pada Oktober sampai November 2023 terjadi peningkatan kejadian bencana alam yaitu angin kencang dan longsor di beberapa kecamatan di Kabupaten Bandung. Tercatat, sejak Januari sampai dengan bulan November 2023 kejadian bencana alam sejumlah 850 kejadian,” katanya.

Oleh karena itu pihaknya telah menyiagakan kebutuhan logistik guna mengantisipasi musim hujan beserta personel di sejumlah kawasan rawan bencana banjir di wilayah Kabupaten Bandung.

"BPBD menyiagakan personel piket bencana berikut peralatan logistik yang dibutuhkan dalam kesiapsiagaan menghadapi awal musim hujan ini," kata Uka.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement