Jumat 02 Feb 2024 21:56 WIB

Kasus DBD di Cianjur Naik Tercatat 219 Kasus, Sebabkan Dua Orang Meninggal

Peningkatan kasus dinilai akan terus terjadi karena saat ini masih musim hujan

Petugas Dinkes melakukan pengasapan di permukiman
Foto: ANTARA FOTO/Andry Denisah
Petugas Dinkes melakukan pengasapan di permukiman

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR---Dinas Kesehatan Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, melakukan berbagai upaya untuk menekan kasus demam berdarah dengue (DBD) yang mengalami kenaikan selama satu bulan terakhir. Yakni, dengan menggencarkan pengasapan dan pemberantasan sarang nyamuk.

Menurut Kepala Dinkes Cianjur dr Yusman Faisal, selama Januari 2024 tercatat 219 kasus DBD di daerah itu. Bahkan, ada dua korban meninggal dunia. "Rata-rata pasien berumur produktif. Peningkatan kasus dinilai akan terus terjadi karena saat ini masih musim hujan," ujar Yusman, Jumat (2/2/2024).

Baca Juga

Yusman berupaya melakukan pencegahan dengan melakukan pengasapan atau fogging, namun terkendala pembiayaan serta alat dan sumber daya manusia (SDM) yang terbatas. Sehingga tidak dapat dilakukan secara menyeluruh.

Fogging dilakukan hanya sesuai permintaan warga, setelah tim diterjunkan untuk memastikan adanya korban dan jentik nyamuk. "Ketika tidak ditemukan jentik nyamuk di daerah yang dilaporkan, disarankan pemberantasan sarang nyamuk dilakukan warga dengan cara bergotong-royong," katanya.

 

Dia menilai langkah efektif yang dapat dilakukan warga adalah dengan cara pemberantasan sarang nyamuk dan menghindari genangan air. Terdata di Cianjur terdapat wilayah yang rawan terserang DBD seperti Kecamatan Cianjur, Cilaku, dan Karangtengah.

"Warga Cianjur harus waspada karena musim penghujan masih panjang, sehingga kami meminta agar warga menggencarkan kegiatan pemberantasan nyamuk secara mandiri dengan menutup saluran air, menguras genangan air dan mengubur benda yang dapat menampung air," katanya.

Sedangkan bagi warga yang membutuhkan fogging akan dilayani secara bertahap karena skala prioritas akan dilakukan ke daerah yang sudah terjadi kasus DBD.

"Permintaan fogging tetap akan dilayani namun skala prioritas yang sudah terjadi kasus DBD. Kami meminta warga lebih menggencarkan aksi bersih-bersih bersama setiap pekan agar tidak ada lagi tempat bagi nyamuk bersarang dan berkembang biak," katanya.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement