Selasa 20 Feb 2024 20:36 WIB

Bulog Gelontorkan Program Pangan Murah Langsung ke Masyarakat di DKI dan Jabar

Bulog Siaga (akSI Amankan harGA) di wilayah DKI Jakarta dan Jawa Barat mulai hari ini

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Arie Lukihardianti
Ratusan warga rela berdesakan demi mendapat beras murah subsidi SPHP di kantor kecamatan Babelan, Bekasi Utara, Jawa Barat, Selasa (20/2/2024). Operasi pasar beras subsidi diselenggarakan oleh Bulog Karawang dengan menyediakan 10 ton untuk 2000 kupon, dijual dengan harga 53 ribu perkupon yang dapat ditukar dengan beras 5 kg.  Program Stabilisasi Pasokan Dan Harga Pangan (SPHP) ludes terjual dengan waktu 2 jam saja.
Foto: Republika/Tahta Aidilla
Ratusan warga rela berdesakan demi mendapat beras murah subsidi SPHP di kantor kecamatan Babelan, Bekasi Utara, Jawa Barat, Selasa (20/2/2024). Operasi pasar beras subsidi diselenggarakan oleh Bulog Karawang dengan menyediakan 10 ton untuk 2000 kupon, dijual dengan harga 53 ribu perkupon yang dapat ditukar dengan beras 5 kg. Program Stabilisasi Pasokan Dan Harga Pangan (SPHP) ludes terjual dengan waktu 2 jam saja.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA ----Untuk mengatasi harga beras yang terus meningkat, Bulog telah membuat program komoditas pangan murah. Menurut Direktur Utama Perum Bulog Bayu Krisnamurthi, Bulog menggelontorkan program pangan murah melalui Bulog Siaga (akSI Amankan harGA) di wilayah DKI Jakarta dan Jawa Barat mulai Selasa (20/2/2024) hari ini.

“Kegiatan ini merupakan respon konkrit Bulog terhadap keresahan masyarakat yang secara umum terdampak dengan adanya fenomena kenaikan harga beras yang terjadi beberapa waktu belakangan ini sehingga masyarakat tidak lagi mengalami kesulitan untuk memperoleh komoditi pangan murah," ujar Bayu dikutip dari siaran persnya, Selasa.

Baca Juga

Bayu mengatakan, Bulog Siaga ini akan menjual Beras SPHP (Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan), Beras Premium dan komoditas pangan lainnya secara langsung kepada masyarakat. Bayu menyebut, lokasi pelaksanaan program ini diutamakan di pemukiman padat penduduk yang langsung menyasar konsumen akhir seperti rumah susun (rusun), kantor kelurahan, kantor kecamatan, kawasan industri dan lainnya.

Bulog siaga ini, kata Bayu, dilakukan sebagai intervensi, di samping tetap menyalurkan Bantuan Pangan Beras serta melaksanakan program SPHP yang tengah gencar digelontorkan ke masyarakat melalui berbagai macam saluran distribusi.

“Untuk meredam gejolak harga beras, disamping melaksanakan Bantuan Pangan beras ke 22 juta KPM, BULOG juga tengah gencar menggelontorkan beras SPHP ke seluruh saluran distribusi yang ada. Nah, BULOG SIAGA ini merupakan bentuk intervensi lainnya yang dilakukan oleh Bulog untuk mengurangi kontraksi harga yang ada, sehingga secepat mungkin diharapkan dapat menurunkan tensi harga beras di pasaran," katanya.

Bayu menjelaskan, langkah penting yang dilakukan saat ini adalah memastikan ketersediaan pasokan komoditi beras dan pangan lainnya dengan kuantitas yang cukup melimpah. Karenanya, kata Bayu Bulog hadir untuk menciptakan rasa aman bagi masyarakat dengan menyediakan komoditi pangan yang cukup bagi pemenuhan kebutuhan masyarakat. "Sehingga upaya menormalisasi harga beras saat ini dapat diwujudkan," katanya

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement