Senin 27 May 2024 12:58 WIB

Ancaman Hukuman Mati Pegi dan Tangis Kartini: Saya tak Terima, Anak Saya tak Bersalah

Mendengar ancaman hukuman yang dilayangkan kepada Pegi, air mata Kartini bercucuran.

Rep: Lilis Sri Handayani/ Red: Arie Lukihardianti
Kartini, ibu kandung Pegi Setiawan, menangis saat mendengar ancaman hukuman mati yang dilayangkan kepada anaknya, sebagaimana yang disampaikan dalam press rilis yang digelar di Mapolda Jabar, Ahad (26/5/2024).
Foto: Dok Republika
Kartini, ibu kandung Pegi Setiawan, menangis saat mendengar ancaman hukuman mati yang dilayangkan kepada anaknya, sebagaimana yang disampaikan dalam press rilis yang digelar di Mapolda Jabar, Ahad (26/5/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Polda Jabar telah menetapkan Pegi Setiawan sebagai tersangka dalam kasus pembunuhan Vina dan Eky di Cirebon pada 2016 silam. Bahkan, Pegi dijerat pasal berlapis dengan ancaman pidana mati, seumur hidup dan paling lama 20 tahun penjara. Hal itu disampaikan dalam press rilis yang digelar di Mapolda Jabar, Ahad (26/5/2024).

Kartini, ibu kandung Pegi pun menyaksikan press rilis itu secara daring melalui handphone dari rumahnya di Desa Kepongpongan, Kecamatan Talun, Kabupaten Cirebon. Mendengar ancaman hukuman yang dilayangkan kepada Pegi, air mata Kartini pun bercucuran. Dia menyatakan anaknya tidak bersalah dalam kasus tersebut. ‘’Saya gak terima, karena anak saya gak bersalah sama sekali,’’ ujar Kartini, dengan suara terbata dan isak tangis yang tak bisa ditahannya.

Baca Juga

Kartini pun mengatakan akan terus berjuang untuk membela anaknya. Dia yakin anaknya tidak bersalah dalam kasus tersebut. ‘’Saya kuat dan berani (untuk melawan). Apapun yang terjadi saya akan berani. Saya akan terus berjuang demi anak saya yang tidak bersalah,’’ kata Kartini.

Kartini mengaku tidak mengerti kenapa saksi telah mengatakan anaknya terlibat dalam pembunuhan Vina. Padahal, saat kejadian itu anaknya tidak ada di Cirebon. Kartini pun menyampaikan pesan kepada Pegi untuk bersabar. Dia juga menyatakan akan terus berjuang.

‘’Pegi kamu yang kuat dan sabar. Mamah pasti akan berjuang demi kamu nak. Mamah akan berjuang sekuat tenaga untuk membebaskan kamu dari kantor polisi dan dari tahanan itu nak. Mamah bersumpah demi nama Allah, mamah akan berusaha untuk membela kamu,’’ kata Kartini. 

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement